Archive for category Uncategorized

Pokok-Pokok Sunnah (Ringkasan Ushulus Sunnah)

قال الإمام أحمد بن حنبل – رضي الله عنه –:

Berkata Imam Ahmad bin Hanbal – Semoga Allah meridhoi beliau-:

أصول السنة عندنا :

Pokok-pokok Sunnah di sisi kami:

التمسك بما كان عليه أصحاب رسول الله صلى الله عليه وسلم، والإقتداء بهم، وترك البدع، وكل بدعة فهي ضلالة، وترك الخصومات، والجلوس مع أصحاب الأهواء، وترك المراء والجدال والخصومات في الدين.

Berpegang teguh dengan apa yang dijalani oleh para shahabat serta bertauladan kepada mereka, meninggalkan perbuatan bid’ah, karena setiap bid’ah adalah sesat, serta meninggalkan perdebatan dalam masalah agama

والسنة عندنا آثار رسول الله صلى الله عليه وسلم، والسنة تفسر القرآن، وهي دلائل القرآن، وليس في السنة قياس، ولا تضرب لها الأمثال، ولا تدرك بالعقول ولا الأهواء، إنما هو الاتباع وترك الهوى.

Dan sunnah di sisi kami adalah peninggalan Rasulullah Sholallahu’alaihi wa sallam, dan sunnah menafsirkan Al Qur’an dan Sunnah menjadi dalil-dalil (sebagai petunjuk dalam memahami) Al Qur’an, tidak ada qiyas dalam masalah agama, tidak boleh dibuat pemisalan – pemisalan bagi Sunnah, dan tidak boleh pula dipahami dengan akal dan hawa nafsu, kewajiban kita hanyalah mengikuti Sunnah serta meninggalkan akal dan hawa nafsu.

ومن السنة اللازمة التي من ترك منها خصلة – لم يقبلها ويؤمن بها – لم يكن من أهلها: الإيمان بالقدر خيره وشره، والتصديق بالأحاديث فيه، والإيمان بها، لا يُقال لِـمَ ولا كيف، إنما هو التصديق والإيمان بها، ومن لم يعرف تفسير الحديث ويبلغه عقله فقد كُـفِيَ ذلك وأُحكِمَ له، فعليه الإيمان به والتسليم له ، مثل حديث ” الصادق المصدوق ” ومثل ما كان مثله في القدر، ومثل أحاديث الرؤية كلها، وإن نأت عن الأسماع واستوحش منها المستمع، وإنما عليه الإيمان بها، وأن لا يرد منها حرفاً واحدا ً، وغيرها من الأحاديث المأثورات عن الثقات .

Dan termasuk Sunnah yang harus diyakini Barangsiapa meninggalkan salah satu dari nya – tidak menerima dan tidak beriman padanya – maka dia tidak termasuk golongan Ahlus Sunnah, adalah:

Iman kepada takdir yang baik dan buruk, membenarkan hadits-hadits tentang masalah ini, beriman kepadanya, tidak mengatakan “mengapa?”, dan tidak pula mengatakan: ”Bagaimana?”, akan tetapi kita hanya membenarkan dan beriman dengannya. Barangsiapa yang tidak mengetahui penafsiran satu hadits, dan tidak dapat dicapai oleh akalnya sesungguhnya hal tersebut telah cukup dan sempurna atasnya (tidak perlu berdalam-dalam lagi). Maka wajib baginya beriman, tunduk dan patuh dalam menerimanya, seperti hadits; ’As shadiqul masduq“ dan hadits-hadits yang seperti ini dalam masalah taqdir, demikian juga semisal hadits – hadits ru’yah (bahwa kaum mukminin akan melihat Allah di sorga), walaupun terasa asing pada pendengaran dan berat bagi yang mendengar, akan tetapi wajib mengimaninya dan tidak boleh menolak satu huruf pun, dan juga hadits-hadits lainnya yang ma’tsur (diriwayatkan) dari orang-orang terpercaya.

وأن لا يخاصم أحداً ولا يناظره، ولا يتعلم الجدال، فإن الكلام في القدر والرؤية والقرآن وغيرها من السنن مكروه ومنهي عنه، لا يكون صاحبه وإن أصاب بكلامه السنة من أهل السنة حتى يدع الجدال ويسلم ويؤمن بالآثار .

Dan jangan berdebat dengan seorangpun, tidak boleh pula mempelajari ilmu jidal, karena berbicara tanpa ilmu dalam masalah takdir, ru’yah dan Qur’an dan masalah lainnya yang terdapat dalam Sunnah adalah perbuatan yang dibenci dan dilarang, pelakunya tidak termasuk ahlus Sunnah walaupun perkataannya mencocoki Sunnah sampai dia meninggalkan perdebatan dan mengimani atsar.

والقرآن كلام الله وليس بمخلوق، ولا يضعف أن يقول: ليس بمخلوق، فإن كلام الله ليس ببائن منه، وليس منه شيء مخلوق، وإياك ومناظرة من أحدث فيه، ومن قال باللفظ وغيره ، ومن وقف فيه، فقال: لا أدري مخلوق أو ليس بمخلوق، وإنما هو كلام الله فهذا صاحب بدعة مثل من قال: ( هو مخلوق )، وإنما هو كلام الله وليس بمخلوق .

Al Qur’an adalah kalamullah bukan makhluk, janganlah dia merasa risih untuk mengatakan: ”Dia bukan makhluk”. Sesungguhnya kalamullah itu bukanlah sesuatu yang terpisah dari Dzat Allah, dan sesuatu yang berasal dari dzatnya itu bukanlah makhluk. Jauhilah berdebat dengan orang yang hina dalam masalah ini dan dengan orang lafdziyah (Ahlul bid’ah yang mengatakan lafadzku ketika membaca Al Qur’an adalah makhluk) dan lainnya atau dengan orang yang tawaquf (Abstain) dalam masalah ini yang berkata: ”Aku tidak tahu Al Qur’an itu makhluk atau bukan makhluk tetapi yang jelas Al Qur’an adalah kalamullah”, orang ini (yang tawaquf) adalah ahlul bid’ah seperti orang yang mengatakan Al Qur’an adalah makhluk. Ketahuilah (keyakinan ahlus Sunnah adalah) Al Qur’an adalah kalamullah bukan makhluk.

والإيمان بالرؤية يوم القيامة، كما روي عن النبي صلى الله عليه وسلم من الأحاديث الصحاح، وأن النبي صلى الله عليه وسلم قد رأى ربه، فإنه مأثور عن رسول الله صلى الله عليه وسلم، صحيح، رواه قتادة، عن عكرمة، عن ابن عباس؛ ورواه الحكم بن أبان، عن عكرمة، عن ابن عباس؛ ورواه علي بن زيد، عن يوسف بن مهران، عن ابن عباس، والحديث عندنا على ظاهره كما جاء عن النبي صلى الله عليه وسلم، والكلام فيه بدعة، ولكن نؤمن كما جاء على ظاهره، ولا نناظر فيه أحداً.

Beriman dengan ru’yah (bahwa kaum mukminin akan melihat Allah) pada hari kiamat sebagaimana diriwayatkan dari Nabi shalallahu ‘alaihi wasallam dalam hadits-hadits yang shahih

Nabi shalallahu ‘alaihi wasallam sungguh telah melihat Rabbnya, hal ini telah ma’tsur dari Rasulullahdiriwayatkan oleh Qatadah dari Ikrimah dari Ibnu Abbas dan diriwayatkan oleh Al Hakam bin Aban dari Ikrimah dari Ibnu Abbas, diriwayatkan pula oleh Ali bin Zaid dari Yusuf bin Mihram dari Ibnu Abbas, dan kita memahami hadits ini sesuai dengan dhahirnya sebagaimana datangnya dari Rasulullah dan berbicara (tanpa ilmu) dalam hal ini adalah bid’ah, akan tetapi kita wajib beriman dengannya sebagaimana dhahirnya dan kita tidak berdebat dengan seorangpun dalam masalah ini.

والإيمان بالميزان يوم القيامه كما جاء، يوزن العبد يوم القيامة فلا يزن جناح بعوضة، وتوزن أعمال العباد كما جاء في الأثر، والإيمان به، والتصديق به، والإعراض عن من ردّ ذلك، وتركُ مجادلته.

Beriman dengan mizan (timbangan amal) pada hari kiamat, sebagaimana disebutkan dalam hadits:

 “Seorang hamba akan ditimbang pada hari kiamat, dan beratnya tidaklah seberat satu sayap lalat”

Dan akan ditimbang amalan para hamba sebagaimana disebutkan dalam atsar, maka wajib bagi kita untuk beriman dan membenarkannya, serta berpaling dari orang-orang yang menentangnya serta (kita harus) meninggalkan perdebatan.

وأن الله يكلم العباد يوم القيامه، ليس بينهم وبينه ترجمان، والتصديق به.

والإيمان بالحوض، وأن لرسول الله صلى الله عليه وسلم حوضا يوم القيامة تَـرِدُ عليه أمته، عرضه مثل طوله ، مسيرة شهر ، آنيته كعدد نجوم السماء على ما صحت به الأخبار من غير وجه.

Sesungguhnya para hamba akan berbicara dengan Allah pada hari kiamat tanpa adanya penerjemah antara mereka dengan Allah dan kita wajib mengimaninya.

Beriman kepada haudh (telaga) yang dimiliki oleh Rasulullah pada hari kiamat, yang akan didatangi oleh umatnya, lebarnya sama seperti panjangnya yaitu selama perjalanan satu bulan, bejana-bejananya seperti banyaknya bintang-bintang di langit, hal ini sebagaimana diberitakan dalam khabar-khabar yang benar dari banyak jalan.

 

والإيمان بعذاب القبر، وأن هذه الأمة تُـفـتَـن في قبورها، وتُسأل عن الإيمان والإسلام ، ومن ربه؟ ومن نبيه؟.

Beriman dengan adanya adzab kubur.

Sesungguhnya umat ini akan diuji dan ditanya dalam kuburnya tentang Iman, Islam, siapa Rabbnya dan siapa Nabinya.

ويأتيه منكر ونكير، كيف شاء الله عزوجل، وكيف أراد، والايمان به والتصديق به.

Munkar dan Nakir akan mendatanginya sebagaimana yang Dia kehendaki dan inginkan. Kita wajib beriman dan membenarkan hal ini.

والإيمان بشفاعة النبي صلى الله عليه وسلم ، وبقوم يخرجون من النار بعد ما احترقوا وصاروا فحما، فيؤمر بهم إلى نهر على باب الجنة كما جاء في الأثر، كيف شاء الله ، و كما شاء ، إنما هو الإيمان به، والتصديق به .

Beriman kepada syafa`at Nabi shalallahu ‘alaihi wasallam dan kepada suatu kaum yang akan keluar dari neraka setelah mereka terbakar dan menjadi arang, kemudian mereka akan diperintahkan menuju sungai di depan pintu syurga (sebagaimana diberita kan dalam atsar) sebagaimana dan seperti apa yang Dia kehendaki, kita wajib beriman dan membenarkan hal ini.

والإيمان أن المسيح الدجال خارج، مكتوب بين عينيه كافر، والأحاديث التي جاءت فيه، والإيمان بأن ذلك كائن، وأن عيسى ابن مريم عليه السلام ينزل فيقتله بباب لُـدٍّ.

Beriman bahwa Al-Masih Ad-Dajjal akan keluar, tertulis diantara kedua matanya (Kafir/bahasa Arab) dan beriman dengan hadits-hadits yang datang tentang masalah ini beriman bahwa ini akan terjadi. Beriman bahwa Isa bin Maryam akan turun dan membunuh dajjal di pintu Ludh.

 

والإيمان قول وعمل ، يزيد وينقص ، كما جاء في الخبر : (( أكمل المؤمنين إيمانا أحسنهم خلقا )) .

Iman adalah ucapan dan amalan, bertambah dan berkurang, sebagaimana telah diberitakan dalam hadits:

 “Orang mu’min yang paling sempurna imannya adalah yang paling baik akhlaqnya”,

ومن ترك الصلاة فقد كفر ، وليس من الأعمال شيء تركه كفر إلا الصلاة ، من تركها فهو كافر ، وقد أحل الله قتله .

“Barangsiapa meninggalkan shalat sungguh ia telah kafir”,

“Tidak ada amalan yang kalau ditinggalkan orang menjadi kafir kecuali shalat”.

Maka Barangsiapa meninggalkan shalat ia menjadi kafir dan Allah telah menghalalkan membunuhnya.

 وخير هذه الأمة بعد نبيها أبو بكر الصديق، ثم عمر بن الخطاب، ثم عثمان بن عفان، نُـقـدّم هؤلاء الثلاثة كما قدمهم أصحاب رسول الله صلى الله عليه وسلم، لم يختلفوا في ذلك، ثم بعد هؤلاء الثلاثة أصحاب الشورى الخمسة: علي بن أبي طالب، وطلحة، والزبير، وعبدالرحمن بن عوف، وسعد، كلهم يصلح للخلافة، وكلهم إمام، ونذهب في ذلك إلى حديث ابن عمر: ( كنا نعُـدُّ ورسول الله حي وأصحابه متوافرون: أبو بكر، ثم عمر، ثم عثمان، ثم نسكت ) … ثم من بعد أصحاب الشورى أهل بدر من المهاجرين، ثم أهل بدر من الأنصار من أصحاب رسول الله صلى الله عليه وسلم على قدر الهجرة والسابقة، أولاً فأولا، ثم أفضل الناس بعد هؤلاء أصحاب رسول الله صلى الله عليه وسلم، القرن الذي بعث فيهم .

Sebaik-baik umat setelah NabiNya adalah Abu bakar As Shidiq, kemudian Umar bin Khattab, Utsman bin Affan, kita mengutamakan tiga shahabat ini sebagaimana Rasulullah mengutamakan mereka, para shahabat tidak berselisih dalam masalah ini, kemudian setelah tiga orang ini orang yang paling utama adalah ashabus syura (Ali bin Abi Thalib, Tholhah, Zubair, Abdur Rahman bin Auf, dan Sa’ad) seluruhnya berhak untuk menjadi khalifah dan imam. Dalam hal ini kita berpegang dengan hadits Ibnu Umar:

“Kami menganggap ketika Rasulullah masih hidup dan para sahabatnya masih banyak yang hidup, bahwa sahabat yang terbaik adalah: Abu Bakar, Umar dan Utsman kemudian kita diam (tidak menentukan orang keempat)”,

kemudian setelah ashabus syura orang yang paling utama adalah orang yang ikut perang badar dari kalangan Muhajirin kemudian dari kalangan Anshar sesuai dengan urutan hijrah mereka, yang lebih dulu hijrah lebih utama dari yang belakangan, kemudian manusia yang paling utama setelah para sahabat adalah generasi yang beliau diutus kepada mereka.

وكل من صحبه سنة أو شهرا أو يوما أو ساعة، أو رآه فهو من أصحابه، له من الصحبة على قدر ما صحبه، وكانت سابقته معه، وسمع منه ونظر إليه نظرة، فأدناهم صحبة هو أفضل من القرن الذين لم يروه، ولو لقوا الله بجميع الأعمال، كان هؤلاء الذين صحبوا النبي صلى الله عليه وسلم ورأوه وسمعوا منه، ومن رآه بعينه وآمن به ولو ساعة، أفضل لصحبتهم من التابعين، ولو عملوا كل أعمال الخير.

Dan semua orang pernah bersahabat dengan beliau selama satu tahun, satu bulan, satu hari atau satu jam, siapa yang pernah melihat Rasulullah maka dia termasuk sahabat Rasulullah shallallahu’alaihi wasallam. Dia mempunyai keutamaan sesuai dengan lamanya dia bersahabat dengan Rasulullah shallallahu’alaihi wasallam, dia lebih dulu masuk Islam bersama Rasulullah shallallahu’alaihi wasallam, mendengar dan melihatnya (merupakan satu keutamaan baginya – pent). Orang yang paling rendah persahabatannya dengan Rasulullah tetap lebih utama dari pada generasi yang tidak pernah melihatnya, walaupun mereka bertemu dengan Allah dengan membawa seluruh amalannya. Mereka yang telah bersahabat dengan Nabi shallallahu’alaihi wasallam telah melihat dan mendengar beliau lebih utama –karena persahabatan mereka – dari kalangan Tabi’in walaupun mereka (Tabi’in) telah beramal dengan semua amal kebaikan.

والسمع والطاعة للأئمة وأمير المؤمنين البَـرّ والفاجر، ومن ولي الخلافة، واجتمع الناس عليه، ورضوا به، ومن عليهم بالسيف حتى صار خليفة، وسمي أمير المؤمنين.

Mendengar dan taat pada Imam dan Amirul mukminin yang baik ataupun yang fajir. Dan juga wajib taat kepada orang yang menjabat kekhalifahan karena manusia telah berkumpul (ba’iat) dan ridha kepadanya, dan juga taat kepada orang yang memberontak mereka dengan pedang hingga menjadi khalifah dan dinamakan amirul mukminin.

والغزو ماض مع الأمير إلى يوم القيامه البَـرّ والفاجر لا يُـترَك.

Jihad terus berlangsung bersama Imam hingga hari kiamat dengan imam yang baik ataupun fajir tidak boleh ditinggalkan.

وقسمة الفيء وإقامة الحدود إلى الأئمة ماضٍ، ليس لأحد أن يطعن عليهم، ولا ينازعهم، ودفع الصدقات إليهم جائزة نافذة، من دفعها إليهم أجزأت عنه، بَـرّاً كان أو فاجراً .

Pembagian harta fa’i (harta rampasan yang diambil tanpa melalui peperangan terlebih dahulu) dan pelaksanaan hukum-hukum had dilakukan oleh imam, dan hal ini terus berlangsung tidak boleh seorangpun mencela mereka dan tidak boleh pula membantah mereka. Dan memberikan zakat (shadaqah) kepada mereka dibolehkan dan teranggap, Barangsiapa yang yang memberikannya kepada mereka maka sudah cukup baginya, baik Imamnya baik ataupun fajir.

وصلاة الجمعة خلفه وخلف من ولاه، جائزة باقية تامة ركعتين، من أعادهما فهو مبتدع تارك للآثار، مخالف للسنة، ليس له من فضل الجمعة شيء ؛ إذا لم ير الصلاة خلف الأئمة من كانوا برهم وفاجرهم، فالسنة: أن يصلي معهم ركعتين، ويدين بأنها تامة، لا يكن في صدرك من ذلك شك.

Shalat Jum’at di belakang Imam dan di belakang orang yang dipilih oleh Imam sudah cukup dan sempurna dan dilakukan dengan dua rakaat, Barangsiapa yang mengulang shalatnya maka dia adalah seorang ahlul bidah yang meninggalkan atsar dan menyelisihi Sunnah. Dia tidak mendapatkan keutamaan shalat Jum’at sedikitpun jika menganggap tidak boleh shalat dibelakang Imam yang baik ataupun yang zhalim, Sunnah mengajarkan untuk shalat bersama mereka dua rakaat, kita beragama dan meyakini bahwa itu sudah sempurna jangan sampai ada suatu perasaan apapun dalam dadamu tentang masalah tersebut.

ومن خرج على إمام من أئمة المسلمين – وقد كانوا اجتمعوا عليه وأقروا له بالخلافة، بأي وجه كان، بالرضا أو بالغلبة – فقد شق هذا الخارج عصا المسلمين، وخالف الآثار عن رسول الله صلى الله عليه وسلم: فإن مات الخارج عليه مات ميتة جاهلية.

Barangsiapa yang memberontak kepada Imam kaum muslimin setelah mereka berkumpul dan mengakuinya sebagai khalifah, dengan cara apapun dengan ridha maupun dengan paksa, maka pemberontak itu telah memecahkan persatuan kaum muslimin dan menyelisihi atsar dari Rasulullah, kalau dia mati dalam keadaan memberontak maka dia mati dalam keadaan mati jahiliyah.

ولا يحل قتال السلطان، ولا الخروج عليه لأحد من الناس، فمن فعل ذلك فهو مبتدع على غير السنة والطريق.

Tidak dihalalkan atas seorangpun memerangi sulthan atau memberontaknya, Barangsiapa yang melakukannya maka dia adalah mubtadi’ (Ahlul bid’ah), sudah tidak diatas Sunnah dan jalan yang lurus.

وقتال اللصوص والخوارج جائز، إذا عرضوا للرجل في نفسه وماله فله أن يقاتل عن نفسه وماله، ويدفع عنها بكل ما يقدر، وليس له إذا فارقوه أو تركوه أن يطلبهم، ولا يتبع آثارهم، ليس لأحد إلا الإمام أو ولاة المسلمين، إنما له أن يدفع عن نفسه في مقامه ذلك، وينوي بجهده أن لا يقتل أحداً، فإن مات على يديه في دفعه عن نفسه في المعركة فأبعد الله المقتول، وإن قُـتِـل هذا في تلك الحال وهو يدفع عن نفسه وماله، رجوت له الشهادة، كما جاء في الأحاديث وجميع الآثار في هذا إنما أُمِر بقتاله، ولم يُـؤمَـر بقتله ولا اتباعه، ولا يجهز عليه إن صُرِع أو كان جريحا، وإن أخذه أسيرا فليس له أن يقتله، ولا يقيم عليه الحد، ولكن يرفع أمره إلى من ولاه الله، فيحكم فيه.

Memerangi para pencuri dan khawarij diperbolehkan jika mereka mengancam jiwa dan harta seseorang. Jika demikian seseorang dibolehkan untuk memeranginya dalam rangka membela jiwa dan hartanya sebatas kemampuannya, tapi dia tidak boleh mencari atau mengejar mereka jika mereka memisahkan diri atau meninggalkannya, tidak boleh seorangpun mengejarnya kecuali Imam atau pemerintah muslimin. Tapi yang diperbolehkan itu adalah membela dirinya ditempat kejadian, dan tidak berniat untuk membunuh seorangpun, kalau pencuri (khawarij ) tersebut mati** ditangannya ketika ia membela diri maka Allah akan menjauhkan orang yang terbunuh, dan kalau dia (yang bela diri) yang terbunuh dalam keadaan membela diri dan hartanya, aku mengharapkan dia mati syahid sebagaimana dalam hadits-hadits, seluruh atsar dalam masalah ini hanya menyuruh untuk memeranginya dan tidak memerintahkan untuk membunuh atau mengintainya, tidak diperbolehkan*** membunuhnya kalau dia tersungkur atau terluka, kalau menjadikannya sebagai tawanan juga tidak boleh dibunuh, dan jangan dihukum had olehnya sendiri, akan tetapi hendaknya urusan tersebut diserahkan kepada orang yang telah Allah tunjuk sebagai Imam (qadhi) untuk menghukumnya.

ولا نشهد على أحد من أهل القبلة بعمل يعمله بجنة ولا نار، نرجو للصالح ونخاف عليه، ونخاف على المسيء المذنب، ونرجو له رحمة الله.

Kami tidak mempersaksikan (memastikan) seorang ahlu qiblah (muslim) dengan amalannya akan masuk syurga atau neraka. Kami mengharapkan orang yang shalih (untuk masuk syurga-pent.), dan kami juga mengkhawatirkan serta menakutkan orang yang berbuat jelek dan dosa (untuk masuk neraka,pent) dan kami mengharapkan rahmat Allah untuknya.

ومن لقى الله بذنب يجب له به النار تائبا غير مُصـرٍّ عليه، فإن الله يتوب عليه، ويقبل التوبة عن عباده، ويعفو عن السيئات، ومن لقيه وقد أقيم عليه حد ذلك الذنب في الدنيا، فهو كفارته، كما جاء في الخبر عن رسول الله صلى الله عليه وسلم، ومن لَـقِيـَه مُصِـرّا غير تائب من الذنوب التي استوجب بها العقوبة فأمره إلى الله، إن شاء عذّبه، وإن شاء غفر له، ومن لَـقِـيَـه وهو كافر عذّبه ولم يغفر له.

Barangsiapa yang bertemu dengan Allah dengan membawa dosa yang bisa memasukkannya dalam neraka- tapi dia taubat tidak terus menerus melakukan dosanya- maka sesungguhnya Allah menerima taubat hambanya serta mema’afkan kejelekannya. Barangsiapa yang bertemu dengan Allah dalam keadaan telah ditegakkan atasnya hukum had di dunia maka itulah penghapus dosa baginya, sebagaimana telah ada khabar dari Rasulullah. Barangsiapa yang bertemu dengan Allah dalam keadaan terus menerus melakukan dosa, dan tidak bertaubat dari dosa-dosa yang mengharuskan ia dihukum oleh Allah, maka urusannya dikembalikan kepada Allah, kalau Allah menghendaki Dia akan mengadzab orang tersebut dan jika tidak Allah akan mengampuninya. Barangsiapa yang bertemu dengan Allah – dalam keadaan kafir – Allah akan mengadzabnya dan tidak ada ampunan baginya.

 

 

والرجم حق على من زنا وقد أُحصن، إذا اعترف أو قامت عليه بيّنة، فقد رجم رسول الله صلى الله عليه وسلم والأئمة الراشدون.

Rajam itu adalah haq (wajib) atas orang yang zina dan telah menikah, jika dia mengaku atau telah ada bukti yang kuat, Rasulullah telah merajam, demikian pula khulafaur rasyidin.

ومن انتقص أحداً من أصحاب رسول الله صلى الله عليه وسلم، أو أبغضه بحدث كان منه، أو ذكر مساوئه، كان مبتدعا، حتى يترحم عليهم جميعا، ويكون قلبه لهم سليما.

Barangsiapa yang menghina seorang saja dari shahabat Rasulullahatau membencinya karena ada sesuatu yang dia perbuat, atau menyebutkan kejelekan-kejelekannya maka dia adalah ahlul bid’ah sampai dia bertarahum (mendoakan semoga Allah merahmati) kepada mereka semua dan hatinyapun selamat dari perasaan jelek kepada mereka.

والنفاق هو: الكفر، أن يكفر بالله ويعبد غيره، ويُـظهِـر الإسلام في العلانية، مثل المنافقين الذين كانوا على عهد رسول الله صلى الله عليه وسلم، وقوله صلى الله عليه وسلم: (( ثلاث من كن فيه فهو منافق )) هذا على التغليظ، نرويها كما جاءت، ولا نفسرها.

Nifak adalah kufur, kufur kepada Allah dan menyembah selainnya. Serta menampakkan Islam dalam zhahirnya, seperti orang-orang munafik pada zaman Rasululah. “Tiga perkara yang barangsiapa tiga perkara ini ada padanya berarti dia munafik“

Dengan keras (mengancam), kita riwayatkan sebagaimana datangnya tidak kita kias-kiaskan.

وقوله صلى الله عليه وسلم: (( لا ترجعوا بعدي كفارا ضُلالا يضرب بعضكم رقاب بعض )) ، ومثل : (( إذا التقى المسلمان بسيفيهما، فالقاتل والمقتول في النار )) ، ومثل : (( سباب المسلم فسوق، وقتاله كفر ))، ومثل: (( من قال لأخيه يا كافر، فقد باء بها أحدهما ))، ومثل: (( كُـفـرٌ بالله تَـبَـرؤٌ من نَـسَـبٍ وإن دَقّ ))، ونحو هذه الأحاديث مما قد صح وحُـفِـظ، فإنا نُـسَـلم له، وإن لم نعلم تفسيرها، ولا نتكلم فيها، ولا نجادل فيها، ولا نفسّر هذه الأحاديث إلا مثل ما جاءت، لا نردها إلا بأحق منها .

Dan sabdanya:

“Janganlah kalian kembali menjadi kafir jika aku telah wafat, sebagian kalian membunuh sebagian yang lainnya”,

dan seperti :

“Jika dua orang muslim berkelahi dengan membawa pedang mereka maka yang membunuh dan

yang dibunuh masuk neraka”,

dan seperti:

“Mencerca muslim adalah fasiq dan membunuhnya adalah suatu kekufuran”,

dan seperti:

“Barangsiapa yang mengatakan kepada saudaranya “Ya kafir” maka sifat tersebut akan kembali

(mengenai) salah seorang diantara keduanya”.

Dan seperti:

“Kufur pada Allah melepaskan “nasab walaupun sedikit”.

Dan seperti hadits-hadits ini yang shahih dan dihapal, kita harus menerimanya walau tidak tahu tafsirnya kita tidak mempersalahkan dan tidak pula memperdebatkannya, dan tidak kita tafsirkan kecuali dengan hadits yang lebih shahih dari itu.

 والجنة والنار مخلوقتان ، كما جاء عن رسول الله صلى الله عليه وسلم: (( دخلتُ الجنة فرأيت قصراً … )) ، و (( رأيت الكوثر )) ، و (( واطلعت في الجنة ، فرأيت أكثر أهلها… )) كذا ، و (( واطلعت في النار، فرأيت … )) كذا وكذا، فمن زعم أنهما لم تُخلقا، فهو مكذّب بالقرآن وأحاديث رسول الله صلى الله عليه وسلم، ولا أحسبه يؤمن بالجنة والنار.

Surga dan neraka sudah diciptakan (sudah ada) sebagaimana dalam hadits Rasulullah bersabda:

“Aku masuk ke syurga akupun melihat istana disana, aku juga melihat al kautsar”

dan

“Aku lihat ke sorga akupun bisa melihat bahwa kebanyakan penduduk syurga adalah ini, dan aku lihat neraka dan aku lihat kebanyakan penghuninya adalah ini (Wanita-pent)”,

Barangsiapa yang menyangka keduanya belum ada saat ini berarti dia telah mendustakan Al-Qur’an dan hadits-hadits Rasulullah dan aku tidak mengira (menganggap) orang ini beriman atas adanya syurga dan neraka.

ومن مات من أهل القبلة مُـوَحِـداً يُـصلّى عليه، ويُستغفر له، ولا يُحجب عنه الاستغفار، ولا تترك الصلاة عليه لذنب أذنبه صغيرا كان أو كبيرا، أَمــرُهُ إلى الله تعالى.

Barangsiapa yang mati dari ahlul kiblat (muslim) dalam keadaan muwahid (bertauhid), dishalati jenazahnya dan dimintakan ampun untuknya, jangan sampai tidak dimintakan ampun dan jangan pula jenazahnya dibiarkan (tidak dishalati) hanya karena disebabkan melakukan dosa – baik yang dosa kecil ataupun besar- dan urusannya diserahkan kepada Allah Ta’ala.

آخر الرسالة والحمد لله وحده وصلواته على محمد وآله وسلم تسليما .

Kita akhiri risalah ini dengan memuji Allah dan semoga Sholawat dan salam atas Nabi Muhammad dan keluarganya

Wallahu A’lam

, , , , , , , , , , , , , , , , , , ,

Tinggalkan komentar

CIRI-CIRI GOLONGAN YANG BENAR DAN SELAMAT

Dari ‘Auf bin Malik, ia berkata: “Rasulullah صلی الله عليه وسلم bersabda:

افْتَرَقَتِ الْيَهُودُ عَلَى إِحْدَى وَسَبْعِينَ فِرْقَةً، فَوَاحِدَةٌ فِي الْجَنَّةِ، وَسَبْعُونَ فِي النَّارِ، وَافْتَرَقَتِ النَّصَارَى عَلَى ثِنْتَيْنِ وَسَبْعِينَ فِرْقَةً، فَإِحْدَى وَسَبْعُونَ فِي النَّارِ، وَوَاحِدَةٌ فِي الْجَنَّةِ، وَالَّذِي نَفْسُ مُحَمَّدٍ بِيَدِهِ لَتَفْتَرِقَنَّ أُمَّتِي عَلَى ثَلَاثٍ وَسَبْعِينَ فِرْقَةً، وَاحِدَةٌ فِي الْجَنَّةِ، وَثِنْتَانِ وَسَبْعُونَ فِي النَّارِ» ، قِيلَ: يَا رَسُولَ اللَّهِ مَنْ هُمْ؟ قَالَ: «الْجَمَاعَةُ»

Yahudi terpecah menjadi 71 (tujuh puluh satu) golongan, satu (golongan) masuk Surga dan yang 70 (tujuh puluh) di Neraka. Dan Nasrani terpecah menjadi 72 (tujuh puluh dua) golongan, yang 71 (tujuh puluh satu) golongan di Neraka dan yang satu di Surga. Dan demi Yang jiwa Muhammad berada di Tangan-Nya, ummatku benar-benar akan terpecah menjadi 73 (tujuh puluh tiga) golongan, yang satu di Surga, dan yang 72 (tujuh puluh dua) golongan di Neraka, Ditanyakan kepada beliau, Siapakah mereka (satu golongan yang masuk Surga itu) wahai Rasulullah? Beliau menjawab, Al-Jamaah.(HR. Ibnu Majah no. 3992)

Al-Jama’ah adalah satu-satunya golongan yang selamat dari ancaman neraka, berikut ciri-ciri dari golongan tersebut:

Pertama, senantiasa setia berpegang teguh dengan manhaj (jalan Rasulullah Sholallahu’alaihi wa sallam dan para sahabatnya dalam hidupnya.

Dari Abu Hurairah Radhiallahu’anhu, Rasulullah Sholallahu’alaihi wa sallam bersabda:

إِنِّي قَدْ تَرَكْتُ فِيكُمْ شَيْئَيْنِ لَنْ تَضِلُّوا بَعْدَهُمَا: كِتَابَ اللَّهِ وَسُنَّتِي

Sesungguhnya aku telah tinggalkan untuk kalian dua perkara, kalian tidak akan tersesat (apabila berpegang teguh) kepada keduanya, yaitu Kitabullah (Al-Qur’an) dan Sunnahku” (Mustadrak ‘ala Shohihain no. 319)

Kedua, mereka akan selalu kembali kepada firman Allah dan sabda Rasul-Nya, tatkala terjadi perselisihan di antara mereka, sebagai realisasi dari firman Allah:

فَإِنْ تَنَازَعْتُمْ فِي شَيْءٍ فَرُدُّوهُ إِلَى اللَّهِ وَالرَّسُولِ إِنْ كُنْتُمْ تُؤْمِنُونَ بِاللَّهِ وَالْيَوْمِ الآخِرِ ذَلِكَ خَيْرٌ وَأَحْسَنُ تَأْوِيلا

… Kemudian jika kamu berlainan pendapat tentang sesuatu, maka kembalikanlah ia kepada Allah (Al Qur’an) dan Rasul (sunnahnya), jika kamu benar-benar beriman kepada Allah dan hari kemudian. Yang demikian itu lebih utama (bagimu) dan lebih baik akibatnya” (Q.S An-Nisa: 59)

Ketiga, golongan yang selamat tidak mendahulukan perkataan seseorang atas firman Allah dan sabda Rasul-Nya, sebagai realisasi dari firman Allah:

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا لا تُقَدِّمُوا بَيْنَ يَدَيِ اللَّهِ وَرَسُولِهِ وَاتَّقُوا اللَّهَ إِنَّ اللَّهَ سَمِيعٌ عَلِيمٌ

Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu mendahului Allah dan Rasul-Nya dan bertakwalah kepada Allah. Sesungguhnya Allah Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui” (Q.S Al-Hujurat: 1)

Keempat, mereka senantiasa menjaga kemurnian tauhid, sebagai realisasi dari firman Allah:

وَلَقَدْ بَعَثْنَا فِي كُلِّ أُمَّةٍ رَسُولا أَنِ اعْبُدُوا اللَّهَ وَاجْتَنِبُوا الطَّاغُوتَ

Dan sesungguhnya Kami telah mengutus rasul pada tiap-tiap umat (untuk menyerukan): “Sembahlah Allah (saja), dan jauhilah Thaghut itu…” (Q.S An-Nahl: 36)

Kelima, ciri golongan yang selamat adalah mereka senang menghidup-hidupkan sunnah-sunnah Rasulullah Sholallahu’alaihi wa sallam baik dalam ibadah, perilaku dan dalam segenap hidupnya. Tapi jumlah mereka sedikit.

Dari Ibnu Umar Radhiallahu’anhuma, Rasul Sholallohu’alaihi wa sallam bersabda:

طُوبَى لِلْغُرَبَاءِ، طُوبَى لِلْغُرَبَاءِ، طُوبَى لِلْغُرَبَاءِ “، فَقِيلَ: مَنِ الْغُرَبَاءُ يَا رَسُولَ اللهِ؟ قَالَ: ” نَاسٌصَالِحُونَ فِي نَاسِ سَوْءٍ كَثِيرٍ، مَنْ يَعْصِيهِمْ أَكْثَرُ مِمَّنْ يُطِيعُهُمْ “

Beruntunglah orang-orang yang asing, beruntunglah orang-orang yang asing, beruntunglah orang-orang yang asing”. Dikatakan: “Siapa orang asing itu wahai Rasulullah ?”. Beliau menjawab: “Yaitu orang-orang yang sholeh di lingkungan orang banyak yang berperangai buruk, orang yang menentang mereka lebih banyak daripada orang yang mentaati mereka” (HR. Ahmad dalam Musnad Ibnu Umar)

Keenam, golongan yang selamat tidak fanatik kecuali kepada firman Allah dan sabda Rasul-Nya yang makshum (dijaga dari dosa), yang berbicara tidak berdasarkan nafsu. Adapun selain daripada itu, perkataannya bisa ditolak dan diterima.

Imam Malik Rahimahullah berkata:

ليس أحد بعد النبي صلى الله عليه وسلم إلا ويؤخذ من قوله ويترك إلا النبي صلى الله عليه وسلم

“’Tidak ada seorang pun setelah Nabi Shallallahu alaihi wa sallam, kecuali dari perkataannya itu ada yang diambil dan yang ditinggalkan, kecuali Nabi Shollallohu alaihi wa sallam” (Ibnu Abdil Barr dalam Al-Jami’ 2/91)

Ketujuh, golongan yang selamat adalah mereka yang selalu menyeru kepada kebaikan dan mencegah daripada kemunkaran.

Dari Abu Sa’id Al Khudri radhiyallahu anhu, ia berkata : Aku mendengar Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Sallam bersabda :

مَنْ رَأَى مِنْكُمْ مُنْكَرًا فَلْيُغَيِّرْهُ بِيَدِهِ، فَإِنْ لَمْ يَسْتَطِعْ فَبِلِسَانِهِ، فَإِنْ لَمْ يَسْتَطِعْ فَبِقَلْبِهِ، وَذَلِكَ أَضْعَفُ الْإِيمَانِ

 “Barang siapa di antaramu melihat kemungkaran, hendaklah ia merubahnya (mencegahnya) dengan tangannya (kekuasaannya) ; jika ia tak sanggup, maka dengan lidahnya (menasihatinya) ; dan jika tak sanggup juga, maka dengan hatinya (merasa tidak senang dan tidak setuju) , dan demikian itu adalah selemah-lemah iman”. (HR. Muslim no. 49)

Kedelapan, golongan yang selamat mengingkari peraturan dan perundangan yang dibuat manusia jika bertentangan dengan ajaran Islam.

Rasulullah Sholallahu’alaihi wa sallam bersabda:

لاَ طاَعَةَ لِمَخْلُوقٍِ فِي مَعْصِيَةِ اللهِ عَزَّ وَجَلَّ

 “Tidak boleh mentaati makhluk, dengan maksiat kepada Allah ‘Azza wa Jalla” (HR. Ahmad dalam Musnad Ali bin Abi Thalib)

 Kesembilan, golongan yang selamat adalah mereka yang mentaati pemerintah yang sah, selama pemerintah tersebut tidak bertentangan dengan ajaran Islam

Dari Anas bin Malik Radhiallahu’anhu, Rasulullah Sholallohu’alaihi wa sallam bersabda:

اسْمَعُوا وَأَطِيعُوا، وَإِنِ اسْتُعْمِلَ عَلَيْكُمْ عَبْدٌ حَبَشِيٌّ

Hendaknya kalian mendengar dan taat, meskipun yang menggunakan (berkuasa) atas kalian seorang hamba sahaya dari Habasyah” (HR. Bukhari no. 7142)

Ciri yang Kesepuluh adalah mereka banyak dimusuhi, difitnah, dilecehkan dan digelari dengan sebutan yang merendahkan.

Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman:

Sesungguhnya orang-orang yang berdosa, adalah mereka yang dahulunya (di dunia) menertawakan orang-orang yang beriman. Dan apabila orang-orang yang beriman lalu di hadapan mereka, mereka saling mengedip-ngedipkan matanya. Dan apabila orang-orang berdosa itu kembali kepada kaumnya, mereka kembali dengan gembira. Dan apabila mereka melihat orang-orang mukmin, mereka mengatakan: “Sesungguhnya mereka itu benar-benar orang-orang yang sesat”, padahal orang-orang yang berdosa itu tidak dikirim untuk penjaga bagi orang-orang mukmin. Maka pada hari ini, orang-orang yang beriman menertawakan orang-orang kafir, mereka (duduk) di atas dipan-dipan sambil memandang. Sesungguhnya orang-orang kafir telah diberi ganjaran terhadap apa yang dahulu mereka kerjakan”. (Q.S Al-Muthaffifin: 29-36)

Semoga kita termasuk dalam golongan ini

***Wallahu A’lam***

, , , , , , , , , ,

Tinggalkan komentar

Bukti Kecintaan Terhadap Sunnah Nabi

 

Cinta Sunnah Nabi ???, Mana Buktinya ???

 

  • Perkara Sholat Jama’ah

 

Rasulullah Sholallahu’alaihi wa sallam bersabda:

 

مَنْ سَمِعَ النِّدَاءَ فَلَمْ يَأْتِهِ، فَلَا صَلَاةَ لَهُ، إِلَّا مِنْ عُذْرٍ

 

“Barang siapa yang mendengar adzan tapi tidak mendatanginya, maka tiada sholat baginya kecuali adanya udzur” (HR. Ibnu Majah no. 793; Hakim no. 894; Ibnu Hibban no. 2064; Sunan Kubro al-Baihaqi)

 

Tapi kemana kita ketika adzan dikumandangkan ? Telahkah kita memenuhi panggilan adzan dengan menghadiri Sholat berjama’ah ataukah kita malah cuek saja terhadap panggilan itu ??

 

 Abdullah bin Mas’ud Radhiallahu’anhu berkata:

 

وَلَوْ أَنَّكُمْ صَلَّيْتُمْ فِي بُيُوتِكُمْ كَمَا يُصَلِّي هَذَا الْمُتَخَلِّفُ فِي بَيْتِهِ، لَتَرَكْتُمْ سُنَّةَ نَبِيِّكُمْ، وَلَوْ تَرَكْتُمْ سُنَّةَ نَبِيِّكُمْ لَضَلَلْتُمْ

 

“Seandainya kalian shalat di rumah kalian seperti orang yang tidak hadir shalat jamaah itu melakukannya di rumahnya niscaya kalian meninggalkan sunnah Nabi kalian. Dan apabila kalian meninggalkan sunnah Nabi kalian maka kalian akan tersesat…” (Muslim no. 654; Sunan Sughro Nasa’I no. 849)

 

Maka mana bukti cinta kita kepada Nabi ???

 

 

 

  • Perkara Jenggot

 

Rasulullah Sholallahu’alaihi wa sallam bersabda:

 

جُزُّو الشَّوَارِبَ وَأَرْخُوا اللِّحَى، خَالِفُوا الْمَجُوْسَ

 

“Potonglah kumis dan biarkanlah jenggot, selisihilah orang-orang Majusi.” (HR. Muslim no. 260)

 

Tapi kenyataannya, kebanyakan orang lebih suka melihara kumis daripada pelihara jenggot. Mana bukti kecintaan kita ????

 

 

 

  • Perkara Isbal

 

Rasulullah Sholallahu’alaihi wa sallam bersabda:

 

لَا تُسْبِلْ فَإِنَّ اللَّهَ لَا يُحِبُّ الْمُسْبِلِينَ

 

“…. Jangan engkau melakukan Isbal (Menurunkan pakaian ke bawah mata kaki), karena sesungguhnya Allah tidak menyukai orang-orang yang isbal” (HR. Ibnu Majah no. 3574)

 

Rasulullah Sholallahu’alaihi wa sallam bersabda:

 

وَارْفَعْ إِزَارَكَ إِلَى نِصْفِ السَّاقِ، فَإِنْ أَبَيْتَ فَإِلَى الْكَعْبَيْنِ، وَإِيَّاكَ وَإِسْبَالَ الْإِزَارِ، فَإِنَّهَا مِنَ المَخِيلَةِ، وَإِنَّ اللَّهَ لَا يُحِبُّ الْمَخِيلَةَ

 

“Angkatlah kainmu sampai ke pertengahan betis, tetapi jikalau engkau enggan berbuat semacam itu, maka bolehlah sampai pada kedua mata kaki. Dan jangan mengulurkannya hingga ke tanah, sebab sesungguhnya yang sedemikian itu termasuk kesombongan dan sesungguhnya Allah itu tidak suka kepada kesombongan” (HR. Abu Dawud no. 4084)

 

Maka apakah kita mengamalkan sunnah Nabi yang dikhususkan pada kaum lelaki ini, betapa banyak hari ini kita lihat kaum Muslimin menghiraukan masalah ini padahal mereka mengaku mencintai Sunnah Nabi

 

 

 

  • Perkara Makan dan Minum

 

Rasulullah Sholallahu’alaihi wa sallam bersabda:

 

إِذَا أَكَلَ أَحَدُكُمْ فَلْيَأْكُلْ بِيَمِينِهِ، وَإِذَا شَرِبَ فَلْيَشْرَبْ بِيَمِينِهِ فَإِنَّ الشَّيْطَانَ يَأْكُلُ بِشِمَالِهِ، وَيَشْرَبُ بِشِمَالِهِ

 

“Jika salah seorang dari kalian makan maka hendaklah makan dengan tangan kanannya, dan jika minum hendaklah dengan tangan kanannya, karena sesungguhnya syaithan makan dengan tangan kirinya dan minum juga dengan tangan kirinya” (HR. Muslim no. 2020; Abu Dawud bo. 3776)

 

Maka sunnah siapa yang kita ikuti ?? Sunnah Nabi Sholallahu’alaihi wa sallam atau sunnah Syaithon ??

 

Wallahu A’lam

Image

, ,

Tinggalkan komentar

Biodata IBLIS

Inilah sebagian pengetahuan tentang musuh Allah dan musuh kita semua yang bernaman “IBLIS” agar setiap orang mewaspadainya dan mereka benar-benar aman:

Nama : Iblis
Negara : Hati orang-orang yang lupa
Kekeluargaan : Berhala-berhala
Tempat Tinggal : “JAHANNAM” dan ini adalah seburuk-buruk tempat tinggal
Derajat (Pangkat) : “FASIK” sebagai derajat pertama
Tempat Tinggal : Segala macam trempat yang “TIDAK” disebutkan nama Allah
Cara Berjalan : Bengkok-bengkok, tidak lurus
Mata Uang : Harapan-harapan
Musuh Perjalanan : Orang-orang Islam
Majlis : Pasar
Petunjuk : Fatamorgana
Syi’ar : Kemunafikan
Pakaian : Segala warna (Seperti bunglon)
Istri Dunia : Orang-orang yang telanjang
Yang Disukai : Orang-orang yang lupa menyebut nama Allah
Yang Membimbangkannya : Orang-orang yang ber”ISTIGHFAR”
Tulisan : Tato
Rumah : WC dan Kamar mandi
Sifat : Tidak tetap pendirian
Yang Memboncenginya : Orang-orang “MUNAFIK”
Sumber Rezeki : Harta Haram
Ruang Operasi : Tempat-tempat najis dan tempat maksiat
Pengabdiannya : Memerintahkan pada kemungkaran
Perintah-perintahnya : Pada perbuatan yang keji
Agama : “KUFUR”
Pekerjaan : “Ketua Umum” hal-hal yang dimurkai
Masa Kerja : Sampai hari “KIAMAT”
Arah bepergian : Jalan menuju ke neraka jahim
Laba : Debu yang tersebar
Rekan : Setan manusia dan setan jin
Jenis tunggangan : Kedustaan
Upah : Dilaknat dan tidak diberi pahala
Alat Komunikasi : Ghibah (Mengumpat) dan Namimah (Mengadu domba)
Makanan yang diutamakan : Daging mayat-mayat yang pengumpat
Perangkap : Para wanita
Yang Menakutkan : Setiap Orang “MUKMIN” yang “BERTAKWA”
Yang Dibenci : Laki-laki dan wanita yang banyak “BERDZIKIR” kepada Allah
Pertahanan : “Sesungguhnya tipu daya setan itu lemah”
Hobi : Kedurhakaan dan kesesatan
Harapan-harapannya : Semua manusia menjadi kufur
Balasannya : Dijanjikan kefakiran
Tangisannya : Karena banyaknya orang yang “SUJUD” kepada Allah
Mengingkari Janji : Pada setiap orang yang mengikutinya
Sebab-sebab Diusir : Sombong kepada Allah
Kata-kata yang Diagungkan : “Saya lebih baik daripadanya”
Perbuatan yang Paling Utama : “TALAK”
Suaranya : Dengkingan keledai dan suara anjing
Bentuknya : Anjing dan Kucing hitam

Wallahu A’lam
Sumber: Buku OBATI DIRIMU dari Sihir, Dengki, Hipnotis, dan Kerasukan Setan karya: Muhyiddin Abdul Hamid; Mitra Pustaka. Hal: 312-314

 Image

, , , , ,

Tinggalkan komentar

Kesesatan ‘Amalan Tentang Cara Memanggil Malaikat

Image

*** Kesesatan ‘Amalan Tentang Cara Memanggil Malaikat ***

Banyak cara syetan menyesatkan manusia, jika manusia tersebut tidak bisa digelincirkan dengan jalan dosa dan maksiat, maka syetan akan berusaha menyesatkan manusia dengan cara yang lain yakni dengan “Membisikkan ‘amalan-amalan yang tak pernah memiliki sandaran dalil”. Banyak orang yang tahu bahwa meminta bantuan kepada “JIN” tidaklah dibenarkan, namun bagaimana jika meminta bantuan kepada “MALAIKAT” sekaligus menjadikannya sebagai pengawal pribadi ???

Maka mereka pun tidak ragu membisikkan tentang ‘amalan cara memanggil malaikat:

  • Cara Memanggil Malaikat Anyail

–          Menyepi dari kegiatan manusia

–          Bacalah Asma Allah “Al-Quddus” 170 x di dalam kamar seusai sholat fardhu

–          Membaca do’a tertentu (SENGAJA TIDAK DITULISKAN AGAR TULISAN INI TIDAK DISALAHGUNAKAN)

–          Dalam berdzikir dan berdo’a hendaklah dengan niat yang sholeh, makanan yang halal, pakaian yang suci serta akhlak yang mulia

  • Cara Memanggil Malaikat Manjayail

–          Menyepi dari kegiatan  dan keramaian manusia

–          Bacalah Asma Allah “Al-‘Aziiz”  sebanyak 94 x di dalam kamar seusai sholat fardhu

–          Membaca do’a tertentu (SENGAJA TIDAK DITULISKAN AGAR TULISAN INI TIDAK DISALAHGUNAKAN)

Maka akan datang akan datanglah malaikat Manjayail yang siap membantu anda

 

  • Cara Memanggil Malaikat Shadqail

–          Menyepi dari kegiatan  dan keramaian manusia

–          Bacalah Asma Allah “Al-Jabbar”  sebanyak 206 x di dalam kamar sepi seusai sholat fardhu

–          Membaca do’a tertentu (SENGAJA TIDAK DITULISKAN AGAR TULISAN INI TIDAK DISALAHGUNAKAN)

–          Dalam berdzikir dan berdo’a hendaklah dengan niat yang sholeh, makanan yang halal, pakaian yang suci serta akhlak yang mulia

Maka kira-kira antara waktu 2-8 bulan maka malaikat itu akan datang dan membantu segala keperluan anda.

Dan masih banyak cara memanggil malaikat lain dengan ‘amalan yang rata-rata sama, HANYA Lafazh dzikir dan do’anya saja yang berbeda.

LIHATLAH BETAPA TIPISNYA SYUBHAT  ‘AMALAN DI ATAS SEHINGGA MENGGIURKAN ORANG-ORANG YANG BELUM MEMAHAMI AJARAN SYARI’AT  YANG BENAR

 

BANTAHAN:

1.       Tidaklah layak bagi seorang Muslim untuk menamai malaikat dengan nama-nama tertentu selain apa yang disebutkan dalam Qur’an dan Hadits shohih seperti (Jibril, Mikail, Isrofil, Munkar, Nakir, Roqiib, ‘Atid, Malik, Zabaniyah, dll)


2.       Tidaklah dibolehkan bagi seorang Muslim menetapkan suatu jumlah bilangan tertentu dan tempat tertentu dalam ‘amalan wirid dzikirnya


3.       Seorang Muslim haruslah ber’amal sesuai dengan syari’at yang diperintahkan oleh Nabi  Muhammad Sholallahu’alaihi wa sallam, karena Beliau bersabda:
من عمل عملا ليس عليه أمرنا فهو رد
 “Barangsiapa melakukan suatu amal yang tidak sesuai urusan kami, maka dia tertolak” (HR. Muslim no. 1718)

4.       Rasulullah Sholallahu’alaihi wa sallam tidak pernah memanggil malaikat Jibril dan malaikat lainnya dengan cara-cara di atas

5.       Tidak ditemukan dalam riwayat SHOHIH bahwa para sahabat dan para Imam 4 madzhab BERTEMAN KARIB dengan malaikat.

6.       Para malaikat pun tidak akan datang kepada manusia biasa KECUALI karena perintah Allah ‘Azza wa Jalla (Seperti MALAIKAT MAUT datang kepada manusia biasa untuk mencabut nyawanya)

7.       Andaikan mereka melakukan ‘amalan itu dan berhasil mendatangkan apa yang dia panggil, maka mereka tidak akan bisa MEMBEDAKAN apakah itu malaikat atau jin.

8.       Janganlah mudah termakan oleh perkataan sekelompok orang “Asalkan itu dzikir dan do’a, kenapa tidak di’amalkan”. Padahal dzikir dan do’a tersebut tidak diajarkan Nabi Sholallahu’alaihi wa sallam.

9.       ‘Amalan-amalan di atas menafikkan KEWAJIBAN sholat fardhu berjama’ah di masjid bagi laki-laki.

10.   Menyepi dari keramaian tanpa lampu dan cahaya adalah cara beribadahnya orang-orang beragama Hindu, tidaklah layak bagi seorang Muslim mengikuti cara beribadah agama lain.

Semoga Allah ‘Azza wa Jalla melindungi kita dari segala macam ‘amal yang menyesatkan

*** Wallahu A’lam***

, , , , , , , , ,

Tinggalkan komentar

*** Modal Dasar Para Dukun ***

Image

Modal Dasar Para Dukun

Berikut adalah modal dasar yang dimiliki para dukun baik itu dukun berkedok Ustadz ataupun berkedok Tukang Nujum dan paranormal:

 

  • Berguru Kepada Ahlinya (Dukun lebel yang lebih tinggi)

Dalam hal menuntut ‘ilmu tentu para pelajar perlu bimbingan seorang guru. Begitu juga dalam hal mempelajari ilmu ghaib untuk menjadi dukun, para calon dukun juga perlu bimbingan dari dukun yang sudah ahli atau yang lebih senior.

Padahal sebagai Muslim tidaklah dibolehkan untuk itu karena para dukun pada dasarnya adalah Rasul Setan yang menebarkan kesesatan:

Rasulullah Sholallahu’alaihi wa sallam bersabda:

مَنْ أَتَى كَاهِنًا، أَوْ عَرَّافًا، فَصَدَّقَهُ بِمَا يَقُولُ، فَقَدْ كَفَرَ بِمَا أُنْزِلَ عَلَى مُحَمَّدٍ

Barang siapa yang mendatangi dukun atau arraf (peramal) lalu membenarkan apa yang ia katakan, maka ia telah kafir terhadap apa yang diturunkan kepada Muhammad”. [HR. Ahmad dalam Musnad-nya (no.9536), Al-Hakim dalam Al-Mustadrok (no.15), dan di-shahih-kan oleh Syaikh Al Albaniy dalam Shohih At-Targhib]

 

  • Ritual Bid’ah dan Syirik

Untuk memburu kesaktian, dukun biasanya melakukan ritual-ritual dengan cara:

– Menyepi atau bersemedi di tempat sepi bahkan bisa juga di kuburan

– Kungkum untuk membersihkan diri disertai juga ruwatan

– Melakukan berbagai puasa bid’ah yang dikhususkan untuk memburu kesaktian

– Dzikir bid’ah bila sang dukun tersebut berkedok kiyai

– Bahkan terkadang melakukan praktek zina, mencuri sesuatu di kuburan, membunuh perawan atau hal yang lainnya yang bisa meluluskannya menjadi seorang dukun

Segala macam ritual di atas bisa saja berbeda tergantung bimbingan guru masing-masing

 

  • Sesajian

Untuk menjadi dukun, melakukan sesajian merupakan suatu hal yang lumrah. Biasanya sesajian dilakukan dengan memberikan sesuatu dengan cara menyembelih atau mengorbankan sesuatu kepada selain Allah.

Dan ini jelas mengundang laknat Allah Subhanahu wa Ta’ala berdasarkan Sabda Nabi Sholallahu’alaihi wa sallam dari jalan Ali bin Abi Tholib Radhiallahu’anhu:
لعن الله من لعن والده. ولعن الله من ذبح لغير الله. ولعن الله من آوى محدثا. ولعن الله من غير منار الأرض
“Allah melaknat orang-orang yang menyembelih binatang bukan karena Allah, Allah melaknat orang-orang yang melaknat kedua orang tuanya, Allah melaknat orang-orang yang melindungi orang yang berbuat kejahatan, dan Allah melaknat orang-orang yang merubah tanda batas tanah”. (HR. Muslim no. 1978)
Salman Al-Farisi Radhiallahu’anhu berkata:
دَخَلَ رَجُلٌ الْجَنَّةَ فِي ذُبَابٍ وَدَخَلَ رَجُلٌ النَّارَ، مَرَّ رَجُلَانِ عَلَى قَوْمٍ قَدْ عَكَفُوا عَلَى صَنَمٍ لَهُمْ» وَقَالُوا: لَا يَمُرُّ عَلَيْنَا الْيَوْمَ أَحَدٌ إِلَّا قَدَّمَ شَيْئًا، فَقَالُوا لِأَحَدِهِمَا: قَدِّمْ شَيْئًا، فَأَبَى فَقُتِلَ، وَقَالُوا لِلْآخَرِ: قَدِّمْ شَيْئًا، فَقَالُوا: قَدِّمْ وَلَوْ ذُبَابًا، فَقَالَ: وَأَيْشٍ ذُبَابٌ، فَقَدَّمَ ذُبَابًا فَدَخَلَ النَّارَ، فَقَالَ سَلْمَانُ: «فَهَذَا دَخَلَ الْجَنَّةَ فِي ذُبَابٍ، وَدَخَلَ هَذَا النَّارَ فِي ذُبَابٍ»
“Ada seseorang masuk surga karena seekor lalat, dan ada seseorang masuk neraka karena seekor lalat pula. Ada dua orang berjalan melewati suatu kaum yang memiliki berhala. Mereka berkata: “Tak seorangpun melewati kami kecuali mempersembahkan sesuatu”. Maka mereka berkata kepada keduanya: “ Persembahkan sesuatu, maka salah seorang menolak, dan mereka berkata kepada lelaki yang satu lagi: “Persembahkan sesuatu, mereka berkata kepada lelaki itu: “Persembahkan walau seekor lalat”, lelaki itu berkata: “Ini lalat”, maka dia mempersembahkan lalat dan diapun masuk neraka”. Salman berkata: “Maka yang satu masuk surga karena lalat, dan satu lagi masuk neraka karena lalat”. (Mushonnif Ibnu Abi Syaibah no. 33038)

 

  • Mantra

Hal ini adalah sesuatu yang juga wajib dimiliki oleh para dukun baik itu dukun berkedok kiyai ataupun dukun berkedok paranormal, orang pintar, ahli santet dan lain sebagainya. Walaupun memiliki mantra yang berbeda atau terkadang bercampur dengan lafazh ayat Qur’an namun tetaplah memiliki fungsi yang sama yakni untuk melangsungkan tujuan dukung tersebut tergantung mantra yang dibaca, seperti mantra pelet, mantra kebal, mantra ngilang, mantra mukulin orang, mantra santet dan lain sebagainya.

 

  •  Jimat

Dukun biasanya juga memiliki pegangan pusaka dalam berbagai bentuknya baik berupa keris, blangkon, cincin akik, batu kristal, kalung, ikat pinggang, tasbih, batu kuning dan lainnya yang dipercayai memiliki kekuatan ghaib.

 

  • Rajah dan  Wifiq

Barang ini biasanya banyak dijual oleh para dukun yang berkedok Ustadz atau Kiyai, sebenarnya barang ini tergolong kepada jimat, hanya saja rajah berupa tulisan-tulisan yang (Dajal) alias tiDAk JALas  seperti tulisan Arab namun bercampur dengan nama-nama aneh yang sebenarnya adalah nama jin yang dimintai pertolongan. Jika dukunnya berkedok sufi, maka rajahnya akan berisi do’a kepada Tuan Gurunya yang sudah meninggal. Padahal tidaklah boleh seorang Muslim meminta selain Hanya kepada Allah saja.

 

  • Jin Pendamping

Bukanlah termasuk dukun jika tidak punya jin pendamping atau biasanya dinamai Khodam yang sering menolong si dukun saat sedang saat beroperasi. Kadang dukun bisa melihat jin tersebut atau kadang ada juga jin yang tidak menampakkan diri kepada dukun, namun kerja sama jin dan dukun tidak akan terjadi sebelum ada MOU dan kesepakatan bersama yang tak akan lari dari kemusyrikan dan kekufuran.

Sebagaimana Termaktub dalam Q.S Jin ayat 6:

وَأَنَّهُ كَانَ رِجَالٌ مِّنَ الْإِنسِ يَعُوذُونَ بِرِجَالٍ مِّنَ الْجِنِّ فَزَادُوهُمْ رَهَقاً

Dan bahwasanya ada beberapa orang laki-laki di antara manusia meminta perlindungan kepada beberapa laki-laki di antara jin, maka jin-jin itu menambah bagi mereka dosa dan kesalahan

Semoga kita dilindungi dari kejahatan dunia perdukunan

— Wallahu A’lam —

, , , , , , , , , , , ,

Tinggalkan komentar

  • Kajian.Net
  • Kategori

  • rindusunnah.com
  • Calendar

    Agustus 2017
    S S R K J S M
    « Agu    
     123456
    78910111213
    14151617181920
    21222324252627
    28293031