Archive for category Kisah Teladan

Keutamaan Sang Hawariy Rasulullah “Zubair bin Awwam”

• Sang Hawariy Nabi Muhammad Sholallahu’alaihi wa sallam
Dari Jabir, ia berkata, Rasulullah Sholallahu’alaihi wa sallam bersabda pada saat perang Ahzab:
« مَنْ يَأْتِينِى بِخَبَرِ الْقَوْمِ يَوْمَ الأَحْزَابِ » . قَالَ الزُّبَيْرُ أَنَا . ثُمَّ قَالَ « مَنْ يَأْتِينِى بِخَبَرِ الْقَوْمِ » . قَالَ الزُّبَيْرُ أَنَا . فَقَالَ النَّبِىُّ – صلى الله عليه وسلم – « إِنَّ لِكُلِّ نَبِىٍّ حَوَارِيًّا ، وَحَوَارِىَّ الزُّبَيْرُ »
“Siapa yang akan mencari berita tentang musuh? ” Az-Zubair menjawab, “Aku.” Kemudian Rasulullah bersabda, “Siapa yang akan mencari berita tentang musuh?” Az-Zubair menjawab, “Aku.” Kemudian beliau bersabda lagi, “Siapa yang akan mencari berita tentang musuh?” Az-Zubair menjawab, “Aku.” Kemudian Rasulullah bersabda, “Setiap nabi mempunyai penolong, dan sesungguhnya penolongku adalah Az-Zubair [Ibnul ‘Awwam] (HR. Bukhari, no. 2846)

• Salah Seorang yang Dikabarkan Surga Untuknya
Dari Abu Hurairah Radhiallahu’anhu, bahwasanya pada suatu ketika Rasulullah Sholallahu’alaihi wa sallam sedang berada di atas gunung Hira’. Tiba-tiba gunung tersebut bergerak, maka Rasulullah berkata:
اسْكُنْ حِرَاءُ فَمَا عَلَيْكَ إِلَّا نَبِيٌّ أَوْ صِدِّيقٌ أَوْ شَهِيدٌ
“Hai Hira’, tenanglah! Tidak ada orang yang berada di atasmu melainkan seorang nabi, atau seorang shiddig, ataupun seorang syahid”
Pada saat itu, di atas gunung Hira’ tersebut, ada Nabi Muhammad, Abu Bakar, Umar, Utsman, Ali, Thalhah, Zubair, dan Said bin Abu Waqqash, semoga Alloh meridhai mereka (HR. Muslim, no. 2417)

• Jaminan Surga dari Rasulullah Untuknya
Dari Abdurrahman bin Auf, ia berkata: Rasulullah Sholallahu’alaihi wa sallam bersabda:
أَبُو بَكْرٍ فِي الْجَنَّةِ وَعُمَرُ فِي الْجَنَّةِ وَعُثْمَانُ فِي الْجَنَّةِ وَعَلِيٌّ فِي الْجَنَّةِ وَطَلْحَةُ فِي الْجَنَّةِ وَالزُّبَيْرُ فِي الْجَنَّةِ وَعَبْدُ الرَّحْمَنِ بْنُ عَوْفٍ فِي الْجَنَّةِ وَسَعْدٌ فِي الْجَنَّةِ وَسَعِيدٌ فِي الْجَنَّةِ وَأَبُو عُبَيْدَةَ بْنُ الْجَرَّاحِ فِي الْجَنَّةِ
“Abu Bakar di surga, Umar di surga, Utsman di surga, Ali di surga, Thalhah di surga, Zubair di surga. Abdurrahman bin Auf di surga, Sa ad di surga, Sa ‘id di surga, dan Abu Ubaidah bin Al Jarrah di surga. ” (HR Tirmidzi no.3747)

• Kesungguhannya Membela Rasulullah dalam Jihad
Dari Urwah bin Zubair, dia berkata, “Aisyah pernah berkata kepadaku:
كَانَ أَبَوَاكَ مِنَ { الَّذِينَ اسْتَجَابُوا لِلَّهِ وَالرَّسُولِ مِنْ بَعْدِ مَا أَصَابَهُمْ الْقَرْحُ
“Dua orang ayahmu itu termasuk orang-orang yang memenuhi seruan Allah dan Rasul-Nya setelah mereka terluka oleh senjata” (Shohih Muslim, no. 2418)
Menurut suatu riwayat yang dimaksud Aisyah dengan dua orang ayah adalah Abu Bakar dan Zubair Radhiallahu’anhuma.

• Pernah Terluka Bersama Rasulullah Sholallahu’alaihi wa sallam
Dari Hisyam bin Urwah, ia berkata:
أَوْصَى الزُّبَيْرُ إِلَى ابْنِهِ عَبْدِ اللَّهِ صَبِيحَةَ الْجَمَلِ فَقَالَ مَا مِنِّي عُضْوٌ إِلَّا وَقَدْ جُرِحَ مَعَ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ حَتَّى انْتَهَى ذَاكَ إِلَى فَرْجِهِ
“Zubair mewasiatkan kepada puteranya, Abdullah, pada pagi hari perang Jamal. Ia berkata:
‘Tidak ada anggota tubuhku kecuali pernah terluka bersama Rasulullah Sholallahu’alaihi wa sallam. ‘ Luka itu sampai (mengenai) kemaluannya” (Jami’ Tirmidzi no. 3746)

Semoga Allah Meridhoi beliau…

Iklan

, , , , , , ,

Tinggalkan komentar

Keutamaan Tholhah bin Ubaidillah

• Tholhah Radhiallahu’anhu adalah salah satu sahabat yang dikabarkan sebagai penghuni Surga

حدثنا قتيبة حدثنا عبد العزيز بن محمد عن عبد الرحمن بن حميد عن أبيه عن عبد الرحمن بن عوف قال قال رسول الله صلى الله عليه وسلم أبو بكر في الجنة وعمر في الجنة وعثمان في الجنة وعلي في الجنة وطلحة في الجنة والزبير في الجنة وعبد الرحمن بن عوف في الجنة وسعد في الجنة وسعيد في الجنة وأبو عبيدة بن الجراح في الجنة
Qutaibah menceritakan kepada kami, Abdul Aziz bin Muhammad menceritakan kepada kami, dari Abdurrahman bin Humaid, dari ayah Abdurrahman, dari Abdurrahman bin Auf, ia berkata: Rasulullah Sholallahu’alaihi wa sallam bersabda, “Abu Bakar di surga, Umar di surga, Utsman di surga, Ali di surga, Tholhah di surga, Zubair di surga. Abdurrahman bin Auf di surga, Sa ad di surga, Sa ‘id di surga, dan Abu Ubaidah bin Al Jarrah di surga. ” (HR Tirmidzi no.3747)

• Sering berperang dan berjihad bersama Rasulullah Sholallahu’alaihi wa sallam

عن أبي عثمان، قال:
لم يبق مع رسول الله صلى الله عليه وسلم في بعض تلك الأيام التي قاتل فيهن رسول الله صلى الله عليه وسلم، غير طلحة وسعد. عن حديثهما.
Dari Abu Utsman, bahwasanya ia berkata, “Tidak ada orang yang menyertai Rasulullah Sholallahu’alaihi wa sallam pada sebagian peperangan yang diikuti Rasulullah selain Tholhah dan Sa’ad” (HR Muslim, no.2414)

• Kesungguhan Tholhah dalam berjihad dan membela Rasulullah

عن جابر بن عبد الله قال لما كان يوم أحد وولى الناس كان رسول الله صلى الله عليه وسلم في ناحية في أثنى عشر رجلا من الأنصار وفيهم طلحة بن عبيد الله فأدركهم المشركون فالتفت رسول الله صلى الله عليه وسلم وقال من للقوم فقال طلحة أنا قال رسول الله صلى الله عليه وسلم كما أنت فقال رجل من الأنصار أنا يا رسول الله فقال أنت فقاتل حتى قتل ثم التفت فإذا المشركون فقال من للقوم فقال طلحة أنا قال كما أنت فقال رجل من الأنصار أنا فقال أنت فقاتل حتى قتل ثم لم يزل يقول ذلك ويخرج إليهم رجل من الأنصار فيقاتل قتال من قبله حتى يقتل حتى بقي رسول الله صلى الله عليه وسلم وطلحة بن عبيد الله فقال رسول الله صلى الله عليه وسلم من للقوم فقال طلحة أنا فقاتل طلحة قتال الأحد عشر حتى ضربت يده فقطعت أصابعه فقال حس فقال رسول الله صلى الله عليه وسلم لو قلت بسم الله لرفعتك الملائكة والناس ينظرون ثم رد الله المشركين
Dari Jabir Radhiallahu’anhu: Ketika perang uhud dan orang-orang telah mundur, Rasulullah Sholallahu’alaihi wa sallam berada diantara 12 orang Anshor, dan diantara mereka terdapat Tholhah bin Ubaidillah. Kemudian orang-orang musyrikin mendapatkan mereka, lalu Rasulullah Sholallahu’alaihi wa sallam bersabda: “Tetaplah di tempatmu”, lalu seorang laki-laki dari kalangan Anshor berkata; saya wahai Rasulullah, beliau bersabda: “Engkau”, lalu ia bertempur hingga terbunuh, lalu beliau menoleh, dan ternyata terdapat orang-orang musyrik, beliau bersabda: “Siapakah yang akan menghadang mereka ?”, lalu Tholhah berkata; “Saya”, beliau bersabda: “Tetaplah di tempatmu”. Kemudian seorang laki-laki dari kalangan Anshor berkata; “Saya”, beliau bersabda: “Engkau”, lalu ia bertempur hingga terbunuh. Beliau tiada henti-hentinya mengatakan hal itu dan musuh terus diladeni oleh laki-laki dari kalangan Anshor kemudian bertempur seperti pertempuran orang yang sebelumnya, hingga terbunuh dan tinggallah Rasulullah Sholallahu’alaihi wa sallam serta Tholhah bin Ubaidillah, beliau bersabda: “Siapakah yang menghadapi mereka ?”, Tholhah menjawab; saya, lalu ia bertempur seperti pertempuran orang sebelas hingga tangannya terluka dan jari-jarinya terpotong, lalu ia mengucapkan suara pelan, lalu Rasulullah Sholallahu’alaihi wa sallam bersabda: “Seandainya engkau mengatakan bismillah, maka malaikat mengangkatmu”, dan orang-orang melihatnya lalu Alloh mengalahkan orang-orang musyrik. (HR. Nasa’I no. 3149)

• Tholhah menjadi salah satu sahabat yang akan menjadi syuhada ketika masih berjalan di muka bumi

حدثنا قتيبة حدثنا صالح بن موسى الطلحي من ولد طلحة بن عبيد الله عن الصلت بن دينار عن أبي نضرة قال قال جابر بن عبد الله سمعت رسول الله صلى الله عليه وسلم يقول من سره أن ينظر إلى شهيد يمشي على وجه الأرض فلينظر إلى طلحة بن عبيد الله
Qutaibah menceritakan kepada kami, Shalih bin Musa Ath-Thulahi —dari keturunan Tholhah bin Ubaidillah— menceritakan kepada kami, dari Ash-Shalt bin Dinar, dari Abu Nadhrah, ia berkata: Jabir bin Abdullah berkata, “Aku mendengar Rasulullah Sholallahu’alaihi wa sallam bersabda, ‘Barangsiapa yang ingin melihat orang mati syahid berjalan di muka bumi, hendaklah ia melihat Tholhah bin Ubaidullah’.” (HR Tirmidzi no.3739 dan Ibnu Majah)

عن أبي هريرة؛
أن رسول الله صلى الله عليه وسلم كان على جبل حراء. فتحرك. فقال رسول الله صلى الله عليه وسلم “اسكن. حراء! فما عليك إلا نبي أو صديق أو شهيد” وعليه النبي صلى الله عليه وسلم وأبو بكر وعمر وعثمان وعلي وطلحة والزبير وسعد بن أبي وقاص رضي الله عنهم.
Dari Abu Hurairah Radhiallahu’anhu, bahwasanya pada suatu ketika Rasulullah Sholallahu’alaihi wa sallam sedang berada di atas gunung Hira’. Tiba-tiba gunung tersebut bergerak, maka Rasulullah berkata, “Hai Hira’, tenanglah! Tidak ada orang yang berada di atasmu melainkan seorang nabi, atau seorang shiddig, ataupun seorang syahid” Pada saat itu, di atas gunung Hira’ tersebut, ada Nabi Muhammad, Abu Bakar, Umar, Utsman, Ali, Tholhah, Zubair, dan Said bin Abu Waqqash (HR Muslim, no.2417)

حدثنا عبد القدوس بن محمد العطار البصري حدثنا عمرو بن عاصم عن إسحاق بن يحيى بن طلحة عن عمه موسى بن طلحة قال دخلت على معاوية فقال ألا أبشرك سمعت رسول الله صلى الله عليه وسلم يقول طلحة ممن قضى نحبه
Abdul Qudus bin Muhammad Al Athar Al Bashri menceritakan kepada kami, Amr bin Ashim menceritakan kepada kami, dari Ishaq bin Yahya bin Tholhah, dari pamannya yaitu Musa bin Tholhah, ia berkata: Aku menemui Mu’awiyah, kemudia ia berkata, “Aku mendengar Rasulullah Sholallahu’alaihi wa sallam bersabda, “Tholhah adalah termasuk orang yang Allah tentukan kematiannya [mati syahid}’. ” (HR Tirmidzi no.3740)

• Pengorbanan Tholhah untuk Rasulullah dan Islam

حدثنا أبو سعيد الأشج حدثنا يونس بن بكير عن محمد بن إسحاق عن يحيى بن عباد بن عبد الله بن الزبير عن أبيه عن جده عبد الله بن الزبير عن الزبير قال كان على رسول الله صلى الله عليه وسلم يوم أحد درعان فنهض إلى صخرة فلم يستطع فأقعد تحته طلحة فصعد النبي صلى الله عليه وسلم استوى على الصخرة فقال سمعت النبي صلى الله عليه وسلم يقول أوجب طلحة
Abu Sa’id Al Asyajj menceritakan kepada kami, Yunus bin Bakir menceritakan kepada kami, dari uhammad bin Ishaq, dari Yahya bin Abbad bin Abdullah bin Az-Zubair, dari ayahnya, dari kakeknya yaitu Abdullah bin Az-Zubair, dari Zubair, ia berkata: Nabi Sholallahu’alaihi wa sallam pernah memakai dua baju besi pada saat perang Uhud. Beliau kemudian berdiri (untuk naik) ke atas batu, namun beliau tidak sanggup. Beliau kemudian mendudukan Tholhah di bawahnya, kemudian beliau naik ke atas batu, hingga (akhirnya) beliau bisa berdiri tegak di atas batu tersebut. Aku kemudian mendengar Rasulullah Sholallahu’alaihi wa sallam bersabda, “Tholhah wajib (masuk surga).” (HR Tirmidzi no.3738)

عَنْ قَيْسِ بْنِ أَبِى حَازِمٍ ، قَالَ رَأَيْتُ يَدَ طَلْحَةَ الَّتِى وَقَى بِهَا النَّبِىَّ – صلى الله عليه وسلم – قَدْ شَلَّتْ
Dari Qais bin Abu Hazim Radhiallahu’anhu, ia berkata, “Aku melihat tangan Tholhah yang pernah dijaga Rasulullah Sholallahu’alaihi wa sallam sungguh telah lumpuh” (HR Bukhari no. 3724)

• Rasul Sholallahu’alaihi wa sallam Meridhoi Tholhah hingga akhir hayatnya

وَقَالَ عُمَرُ: تُوُفِّىَ رَسُولُ اللَّهِ – صلى الله عليه وسلم – وَهْوَ عَنْهُمْ رَاضٍ
Umar Radhiallahu’anhu berkata: “Nabi Sholallahu’alaihi wa sallam meninggal dunia dalam keadaan meridhai mereka (termasuk diantaranya Tholhah)” (HR Bukhari no.3700)

Tinggalkan komentar

Kedudukan Ali bin Abi Thalib di Sisi Rasulullah

Do’a Nabi Muhammad Sholallahu’alaiji wa sallam kepada ‘Ali Radhiallahu’anhu:
حدثنا علي بن محمد ثنا أبو الحسين أخبرني حماد بن سلمة عن علي بن زيد بن جدعان عن عدي بن ثابت عن البراء بن عازب قال أقبلنا مع رسول الله صلى الله عليه وسلم في حجته التي حج فنزل في بعض الطريق فأمر الصلاة جامعة فأخذ بيد علي فقال ألست أولى بالمؤمنين من أنفسهم قالوا بلى قال ألست أولى بكل مؤمن من نفسه قالوا بلى قال فهذا ولي من أنا مولاه اللهم وال من والاه اللهم عاد من عاداه
Dari Barra’ bin Azib, dia berkata, “Kami pergi bersama Rasulullah Sholallahu’alaihi wa sallam dalam perjalanan haji yang beliau hendak kerjakan. Kemudian beliau singgah di sebuah jalan dan menyuruh kami untuk mengerjakan sholat secara berjama’ah. Tangan Ali dipegangnya dan bersabda, ‘Bukankah aku lebih patut dilindungi oleh orang-orang beriman daripada mereka?’ Mereka menjawab, ‘Benar, wahai Rasulullah!’ Kemudian beliau bersabda, ‘Maka inilah penolong dan aku adalah penolongnya. Ya Allah, berilah pertolongan bagi siapa yang menolongnya! Ya Allah, musuhilah bagi siapa yang memusuhinya!'”. (HR Ibnu Majah no. 116, Shahih dalam Ash-Shahihah (1750))

Cinta Rasulullah Sholallahu’alaihi wa sallam kepada ‘Ali:

حدثنا علي بن محمد ثنا وكيع وأبو معاوية وعبد الله بن نمير عن الأعمش عن عدي بن ثابت عن زر بن حبيش عن علي قال: عهد إلي النبي الأمي صلى الله عليه وسلم أنه لا يحبني إلا مؤمن ولا يبغضني إلا منافق
‘Ali bin Muhammad menceritakan kepada kami, diceritakan kepada kami dari Waki’ dan Abu Mu’awiyah dan Abdullah bin Namir, dari Al A’masy, dari Adi bin Tsabit, dari Zirr bin Hubaisy, dari Ali, ia berkata:”Nabi yang Ummi telah berpesan kepadaku; ‘Tidak ada yang mencintaimu kecuali seorang mukmin dan tidak ada yang membencimu kecuali seorang munafik'”. (HR Ibnu Majah no.114)

‘Ali adalah bagian dari diri Rasulullah Sholallahu’alaihi wa sallam:
حَدَّ ثَنَا سُفْيَانُ بْنُ وَ كيِعٍِ: حَدَّ ثَنَا أَبِي، عَنْ إِسْرَائِيلَ، عَنْ أَبِي إِسْحَقَ، عَنِ الْبَرَاءِ بْنِ عَازِبٍِ، أَنَّ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَ سَلَّمَ قَالَ لِعَلِيِّ بْنِ أَبِي ظَالِبٍِ: أَنْتَ مِنِّي، وَ أَنَا مِنْكَ.
Sufyan bin Waki’ menceritakan kepada kami, ayahku menceritakan kepada kami, dari Isra’il, dari Abu Ishaq, dari Al Bara’ bin ‘Azib: Bahwa Nabi Sholallahu’alaihi wa Sallam bersabda kepada Ali bin Abi Thalib, “Engkau adalah bagian dari (diri)ku dan aku adalah bagian dari (diri)mu” (HR Tirmidzi no. 3716)

Amanah Rasulullah kepada ‘Ali:

حَدَّثَنَا مُسَدَّدٌ حَدَّثَنَا يَحْيَى عَنْ شُعْبَةَ عَنِ الْحَكَمِ عَنْ مُصْعَبِ بْنِ سَعْدٍ عَنْ أَبِيهِ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ – صلى الله عليه وسلم – خَرَجَ إِلَى تَبُوكَ ، وَاسْتَخْلَفَ عَلِيًّا فَقَالَ أَتُخَلِّفُنِى فِى الصِّبْيَانِ وَالنِّسَاءِ قَالَ « أَلاَ تَرْضَى أَنْ تَكُونَ مِنِّى بِمَنْزِلَةِ هَارُونَ مِنْ مُوسَى إِلاَّ أَنَّهُ لَيْسَ نَبِىٌّ بَعْدِى حَدَّثَنَا مُسَدَّدٌ حَدَّثَنَا يَحْيَى عَنْ شُعْبَةَ عَنِ الْحَكَمِ عَنْ مُصْعَبِ بْنِ سَعْدٍ عَنْ أَبِيهِ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ – صلى الله عليه وسلم – خَرَجَ إِلَى تَبُوكَ ، وَاسْتَخْلَفَ عَلِيًّا فَقَالَ أَتُخَلِّفُنِى فِى الصِّبْيَانِ وَالنِّسَاءِ قَالَ « أَلاَ تَرْضَى أَنْ تَكُونَ مِنِّى بِمَنْزِلَةِ هَارُونَ مِنْ مُوسَى إِلاَّ أَنَّهُ لَيْسَ نَبِىٌّ بَعْدِى
Musaddad menceritakan kepada kami, Yahya menceritakan kepada kami dari Syu’bah dari Al Hakam dari Mush’ab bin Sa’ad dari ayahnya, Ketika Rasulullah Sholallahu’alaihi wa sallam berangkat menuju Tabuk, dan dia menunjuk Ali menjadi wakilnya di Madinah, Ali berkata, “Apakah engkau ingin meninggalkan aku bersama anak-anak dan para wanita?” Nabi Sholallahu’alaihi wa sallam bersabda “Apakah engkau tidak ridha kedudukanmu di sisiku seperti kedudukan Harun di sisi Musa? Hanya saja tidak ada Nabi setelahku” (HR Bukhari no.4416 dan Muslim no.2404)

Rasulullah Mengunjungi Anak dan Menantu dan memberi Pelajaran:
Diriwayatkan dari Al-Hakam, ia berkata, “Aku mendengar Ibnu Abi Laila berkata, Ali bin Abi Thalib bercerita kepada kami,
‘Fatimah Radhiallahu’anha datang menemui Rasulullah Sholallahu’alaihi wa sallam untuk meminta pembantu namun ia tidak bertemu beliau. Ia bertemu dengan ‘Aisyah dan mengabarkan maksud kedatangannya. Ali bin Abi Thalib menuturkan, ‘Rasulullah datang menemui kami ketika kami telah berada di pembaringan. Aku bangkit menyambut beliau, namun beliau berkata, ‘Tetaplah di tembat kalian’, beliau duduk diantara kami hingga aku merasakan dinginnya kedua telapak kaki beliau di dadaku. Beliau berkata,
أَلاَ أُعَلِّمُكُمَا خَيْرََا مِمَّا سَأَلْتُمَانِي؟ إِذَا أَخَذْتُمَا مَضَاجعَكُمَا تُكَبِّرَانِ أَرْبَعََ وَثَلاَثِيْنَ وَتُسَبِّحَانِ ثَلاَثًَا وَثَلاَثِيْنَ، وَتَحْمَدَانِ ثَلاَثًَا وَثَلاَثِيْنَ فَهُوَ خيرٌُ لَكُمَا مِنْ خَادِمٍِ
‘Maukah kalian aku ajari sesuatu yang lebih baik daripada yang kalian minta?! Apabila kalian mendatangi pembaringan kalian ucapkanlah Allohu Akbar sebanyak 34 x, Subhanalloh sebanyak 33 x dan Alhamdulillah sebanyak 33 x. Sesungguhnya itu lebih baik bagi kalian daripada seorang pembantu'”. (Al-Bidayah wa Nihayah, Bab Khulafaurasyidin hal.423)

Alloh ‘Azza wa Jalla Menjanjikan Kemenangan di Tangan ‘Ali:
Ketika datang malam penyerangan menuju Khaibar atau setelahnya, Nabi Sholallahu’alaihi wa sallam bersabda, “Sungguh akan aku berikan panji perang ini kepada seseorang yang mencintai Alloh dan Rasul-Nya”.
Maka pagi harinya para sahabat mendatangi Rasulullah dan setiap mereka berharap diberi komando perang tesebut. Lalu beliau bertanya, “Dimanakah ‘Ali bin Abi Thalib?’ mereka menjawab “Kedua matanya sedang sakit”. Nabi bersabda,”Bawalah dia kemari!” Lalau didatangkanlah. Rasulullah meludah di kedua matanya dan mendo’akannya maka sembuhlah ia dari sakitnya seolah-olah tidak merasakan sakit sebelumnya, kemudian panji perang diberikan kepadanya. (Perjalanan Hidup Rasul yang Agung, Darul Haq, hal.549)

Marhab, seorang pembesar Yahudi menentang pertarungan satu lawan satu di Khaibar, setelah membunuh seorang pasukan Muslim, dia kembali menantang duel sambil berkata “Bumi Khaibar sudah tahu bahwa akulah Marham….”
Maka majulah ‘Ali bin Abi Thalib kehadapanya sambil berkata,”Akulah yang dinamai ibuku singa, seperti singa hutan yang menakutkan, aku penuhi tantangan mereka sepenuh hati”. Lalu Ali menebas kepala Marhab dan tewaslah ia, kemuudian kemenangan pun diraih melalui Ali.(Perjalanan Hidup Rasul yang Agung, Darul Haq, hal.550)

Pengikut Rasulullah harus ta’at juga kepada ‘Ali:

َدَّ ثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ بَشَّارٍِ: حَدَّ ثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ جَعْفَرٍِ: حَدَّثَنَا شُعْبَةُ، عَنْ سَلَمَةَ بْنِ كُهَيْلٍِ، قَال: سَمِعْتُ أَبَا الطُّفَيْلِ يُحَدِّثُ عَنْ أَبِي سَرِيحَةا – أَوْ زَيْدِ بْنِ أَرْقَمَ، شَكَّ شُعْبَةُ- عَنِ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَ سَلَّمَ، قَالَ: مَنْ كُنْتُ مَوْلاَهُ؛ فَعَلِيُّ مَوْلاَهُ.
Muhammad bin Basyar menceritakan kepada kami, Muhammad bin Ja’far menceritakan kepada kami, Syu’bah menceritakan kepada kami, dari Salamah bin Kuhail, ia berkata, “Aku mendengar Abu Ath-Thufail menceritakan dari Abu Sarihah-atau Zaid bin Arqam (di sini Syu’bah ragu)-, dari Nabi Sholallahu’alaihi wa sallam beliau bersabda ‘Barangsiapa yang -menjadikan- aku sebagai tuannya maka Ali adalah tuannya (juga)’.” (HR Tirmidzi no.3713, Ash-Shahihah (1750), Ar-Raudh An-Nadhir (171), dan Al Misykah (6072).

Tinggalkan komentar

Keistimewaan Utsman bin Affan

* Utsman bin Affan adalah salah satu sahabat Nabi Sholallahu’alaihi wa sallam yang akan memasuki Surga
Rasulullah Sholallahu’alaihi wa sallam bersabda:
مَنْ يَحْفِرْ بِئْرَ رُومَةَ فَلَهُ الْجَنَّةُ فَحَفَرَ هَا عُثْمَانُ
“Siapa saja yang menggali Sumur Rumata maka untuknya surga” Maka sumur tersebut digali oleh Utsman (H.R Bukhori)

Beliau Sholallahu’alaihi wa sallam bersabda lagi:
مَنْ جَهَّزَ جَيْشَ الْعُسْرَةِ فَلَهُ الْجَنَّةُ فَجَهَّزَهُ عُثْمَانُ
“Barangsiapa yang mendanai pasukan ‘Usrah, maka untuknya surga” Maka Utsman bin Affan mendanai pasukan tersebut (H.R Bukhori)

حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ إِسْمَعِيلَ: حَدَّثَنَا الْحَسَنُ بْنُ وَاقِعٍ الرَّمْلِيُّ: حَدَّثَنَا ضَمْرَةُ بْنُ رَبِيعَةَ٬ عََنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ شَوْذَبٍ٬ عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ الْقَاسِمِ٬ عَنْ كَثِيرٍ مَوْلَى عَبْدِ الرَّحْمَنِ بْنِ سَمُرَةَ٬ عَنْ عَبْدِ الرَّحْمَنِ بْنِ سَمُرَةَ٬ قَالَ جَاءَ عُثْمَنُ إِلَى انَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ بِأَلْفِ دِينَارٍ٬ قَالَ الْحَسَنُ بْنُ وَاقِعٍ: وَكَانَ فِي مَوْضِعٍ آخَرَ مِنْ كِتَابِي فِي كُمَّهِ حِينَ جَهَّزَ جَيْشَ الْعُسْرَةِ٬ فَيَنْثُرُهَا فِي حِجْرِهِ٬ قَالَ عَبْدُ الرَّحْمَنِ: فَرَأَيْتُ انَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يُقَلِّبُهَا فِي حِجْرِهِ٬ وَيَقُولُ: مَاضَرَّ عُثْمَانَ مَاعَمِلَ بَعْدَ الْيَومِ٬. مَرَّتَيْنِ.
Muhammad bin Isma’il menceritakan kepada kami, Al Hasan bin Waqi’ Ar-Ramli menceritakan kepada kami, Dhomarah bin Robi’ah menceritakan kepada kami, dari Abdullah bin Syaudzab, dari Abdullah bin Qosim, dari Katsir – budak Abdurrahman bin Samuroh -, dari Abdurrahman bin Samuroh, ia berkata, “Utsman mendatangi Nabi Shollallohi’alaihi wa sallam dengan membawa seratus dinar – Hasan bin Waqi’ mengatakan, ‘Di tempat lain dalam kitabku – di lengan bajunya, saat dirinya menyiapkan pasukan usyroh (Pasukan yang akan berangkat ke perang Tabuk). Ia kemudian menyebarkan dinar tersebut di pangkuan Rasululloh Shollallohi’alaihi wa sallam. Aku kemudian melihat Nabi Shollallohi’alaihi wa sallam membolak balikkan dinar itu di pangkuannya, dan beliau berkata, ‘Tidak akan membahayakan Utsman apa yang telah ia lakukan pada hari ini’. Beliau mengatakan itu dua kali” (H.R Tirmidzi no. 3701)

Hadits riwayat Abu Musa Al-Asy`ari Radhiallhu’anhu, ia berkata:
Tatkala Rasulullah Sholallahu’alaihi wa sallam berada dalam salah satu kebun Madinah sedang bersandar dengan menancapkan sebatang kayu antara air dan tanah tiba-tiba datang seseorang yang ingin menemui Rasulullah Sholallahu’alaihi wa sallam. Beliau bersabda kepada pelayan: Bukakanlah pintu dan sampaikan kepadanya kabar gembira dengan memasuki surga. Orang tersebut ternyata adalah Abu Bakar. Aku pun membukakannya dan menyampaikan kabar gembira tentang surga. Tak lama kemudian datang lagi seseorang minta dibukakan. Rasulullah Sholallahu’alaihi wa sallam bersabda: Bukakanlah pintu dan sampaikan kabar gembira kepadanya mengenai surga. Aku beranjak dan ternyata orang tersebut adalah Umar. Aku pun membukakannya dan menyampaikan kabar gembira tentang surga. Kemudian datang lagi seseorang yang juga ingin dibukakan. Kemudian Rasulullah Sholallahu’alaihi wa sallam duduk dan bersabda: Bukakanlah pintu dan sampaikanlah kabar gembira tentang surga dengan musibah yang akan menimpa. Aku pun pergi menemui orang itu, ternyata dia adalah Utsman bin Affan. Aku bukakan pintu untuknya dan menyampaikan kepadanya berita gembira tentang surga. Utsman lalu berkata: Ya Allah, (berilah) kesabaran atau Allah-lah Yang Maha Penolong. (Shahih Muslim No.4416)

* Utsman adalah salah seorang yang memenuhi panggilan Alloh dan Rasul-Nya dan berhijrah dua kali.
Dari Ibnu Syihab, ia berkata, “‘Urwah telah mengabarkan kepadaku bahwa Ubaidillah bin ‘Ady bin Al-Khiyar telah mengabarkan kepadaku bahwa Miswar bin Makhramah dan Abdur Rahman bin Al-Aswad bin Abdul Yaghuts telah berkata,’Apa yang menghalangimu untuk berbicara kepada Utsman tentang saudaranya Al-Walid, karena orang-orang sedang sibuk membicarakan tentang permasalahan tersebut. Aku berniat menemui Utsaman hingga ia keluar untuk mengerjakan Sholat. Kukatakan kepadanya,’Ada yang perlu aku bicarakan denganmu yang isinya merupakan nasehat untukmu. Beliau berkata,’Hai lelaki menjauhlah!’ -Ma’mar berkata,’Aku mengira beliau berkata,’Aku berlindung kepada Alloh dari kejahatanmu’-Kemudian akupun kembali menemui keduanya. Kemudian datanglah utusan dari Utsman dan aku mendekatinya. Ia berkata,’Apa isi nasehatmu?’ Aku katakan ‘Sesungguhnya Alloh Subhanahu wa Ta’ala telah mengutus Muhammad Sholallahu’alaihi wa sallam dengan membawa kebenaran serta menurunkan kitab kepada beliau sedang kamu adalah salah seorang yang memenuhi panggilan Alloh dan Rasul-Nya Sholallahu’alaihi wa sallam, engkau juga telah melakukan hijrah dua kali, telah menemani Rasulullah Sholallahu’alaihi wa sallam, dan telah melihat langsung sunnah beliau. Lihatlah masyarakat sedang sibuk membicarakan tentang kasus Al-Walid’. Ia bertanya,’Apakah engkau sempat menemui Rasulullah Sholallahu’alaihi wa sallam?’ Aku jawab,’Tidak, tetapi ilmu beliau telah sampai kepadaku sebagaimana sucinya seorang perawan di balik hijabnya.’
Ia berkata,’Amma Ba’du, Sesungguhnya Alloh Subhanahu wa Ta’ala telah mengutus Muhammad Sholallahu’alaihi wa sallam dengan membawa kebenaran dan aku termasuk salah seorang yang memenuhi panggilan Alloh dan Rasul-Nya, aku beriman dan apa yang dibawa beliau, aku juga melakukan hijrah dua kali-sebagaimana yang telah engkau katakan- dan aku juga telah menemani dan membai’at Rasulullah Sholallahu’alaihi wa sallam. Demi Alloh aku tidak pernah mendurhakai dan mengkhianati beliau hingga Alloh mewafatkan beliau, demikian juga Abu Bakar dan Umar kemudian aku diangkat menjadi khalifah, bukankah aku memiliki haq seperti haq mereka?’ Aku jawan,’Benar.’ Ia berkata lagi,’Ada apa dengan berita-berita yang sampai kepadaku? Adapun tentang permasalahan Al-Walid akan kita selesaikan dengan benar Insya Alloh’. Kemudian beliau memanggil Ali bin Abi Thalib dan memerintahkannya agar mendera Al-Walid sebanyak 80 kali. (Al-Bidayah wa Nihayah Bab. Khulafa Ar-Rasyidin, Hal 323-324)

* Kabar gembira tentang Ke-Syahidan Utsman bin Affan
حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ بَشَّارٍ٬ حَدَّثَنَا يَحْيَ بْنُ سَعِيدٍ٬ عَنْ سَعِيدِ بْنُ أَبِي عَرُوبَةَ٬ عَنْ قَتَادَةَ٬ عَنْ أَنَسٍ حَدَّثَهُمْ٬ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ صَعِدَ أُْحُدًا٬ وَأَبُو بَكْرٍ٬ وَعُمَرُ٬ وَعُثْمَانُ٬ فَرَجَفَ بِهِمْ فَقَالَ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ׃ اثْبُتْ أُحُدُ فَإِنَّمَا عَلَيْكَ نَبِيٌّ٬ وَصِدِّيقٌ٬ وَشَهِيدَانِ٠
Muhammad bin Basyar menceritakan kepada kami, Yahya bin Sa’id menceritakan kepada kami dari Sa’ad bin Abu Arubah, dari Qatadah, dari Anas yang menceritakan kepada mereka, bahwa Rasulullah Shollallohu’alaihi wa sallam mendaki gunung Uhud bersama Abu Bakar, Umar, dan Utsman, kemudian gunung Uhud mengguncangkan mereka. Rasululloh Shollallohu’alaihi wa sallam kemudian bersabda, “Tetaplah Uhud, sesungguhnya yang ada di atasmu hanyalah seorang nabi, sahabat dekat, dan dua orang yang akan mati syahid.” (Shahih: Ash-Shahihah (875); Al-Bukhari, H.R Tirmidzi, no.3697)

* Rasa malu yang dimiliki Utsman
Imam Ahmad berkata, “Waqi’ telah mengatakan kepada kami dari Sufyan dari Khalid Al-Hadzdza’ dari Abi Qilabah dari Anas, ia berkata bahwa Rasulullah Sholallahu’alaihi wa sallam bersabda:
أَرْحَمُ أُمَّتِي أَبُو بَكْرٍ وَأَشَدُّهَا فِي دِينِ اللَِّ عُمَرَ وَأَصْدَقُهَا حَيَاءً عُثْمَانُ وَأَعْلَمُهَا بِلْحَلاَلِ وَالْحَرَامِ مُعَاذُ بْنُ جَبَلٍ وَأَقْرَؤُهَا لِكِتَابِ اللَّهِ أُبَيٌّ وَ أَعْلَمُهَا بِلْفَرَائِضِ زَيْدُ بْنُ ثَابِتٍ وَلِكُلِّ أُمَّةٍ أَمِينٌ وَ أَمِينُ هَذِهِ اْلاُمَّةِ أَبُو عُبَيْدَةَ بْنُ الْجَرَّاحِ
“Orang yang paling penyayang di antara umatku adalah Abu Bakar, yang paling tegas terhadap agama Alloh adalah Umar, yang paling pemalu adalam Utsman, yang paling mengetahui tentang halal dan haram adalah Mu’adz bin Jabal, yang paling hafal tentang Al-Qur’an adalah Ubay dan yang paling mengetahui tentang ilmu waris adalah Zaid bin Tsabit. Setiap Umat mempunyai seorang yang terpercaya dan orang yang terpercaya di kalangan umatku adalah Abu ‘Ubaidah bin Al-Jarrah”. (H.A Ahmad dalam Al-Musnad, 3/184,281 dan dishahihkan oleh Al-Albany dalam kitabnya Al-Jami’ Ash-Shagir, 908)

* Kedudukan Utsman bin Affan di tengah umat
Sufyan bin Ya’qub berkata,”Hisyam bin ‘Ammar telah mengatakan kepada kami dan berkata,’Amr bin Waqqid telah mengatakan kepada kami dan berkata, ‘Yunus bin Maisaroh telah mengatakan kepada kami dari Abi Idris dari Mu’adz bin Jabal berkata, ‘Rasulullah Sholallahu’alaihi wa sallam bersabda:
إِنِّى رَأَيْتُ أَنِّي وُضِعْتُ فِى كَفَّةٍ فَعَدَلْتُهَا ثُمَّ وُضِعَ أَبُوْ بَكْرٍ فِي كَفَّةٍ وَ أُمَّتٍي فِي كَفَّةٍ فَعَدَلَهَا ثُمَّ وُضِعَ عُمَرَ فِي كَفَّةٍ وَ أُمَّتٍي فِي كَفَّةٍ فَعَدَلَهَا ثُمَّ وُضِعَ عُثْمَانُ فِي كَفَّةٍ وَ أُمَّتٍي فِي كَفَّةٍ فَعَدَلَهَا
“Sesungguhnya aku melihat bahwa aku diletakkan di sebuah daun timbangan dan umatku diletakkan pada daun timbangan yang lain ternyata aku lebih berat dari mereka. Kemudian Abu Bakar di sebuah daun timbangan dan umatku diletakkan pada daun timbangan yang lain ternyata dia lebih berat dari mereka. Lantas diletakkan Umar di sebuah daun timbangan dan umatku diletakkan pada daun timbangan yang lain ternyata dia lebih berat dari mereka. Lalu diletakkan Utsman di sebuah daun timbangan dan umatku diletakkan pada daun timbangan yang lain ternyata dia lebih berat dari mereka”. (Al-Ma’rifatu wat Tarikh, 3/357)

* Wasiat Nabi kepada Utsman bin Affan agar tetap sabar dan tidak memenuhi tuntutan agar ia turun dari jabatan
Imam Ahmad berkata,”Abul Mughirah telah mengatakan kepada kami dan berkata, Al-Walid bin Sulaiman telah mengatakan kepada kami dan berkata, Rabi’ah bin Yazid telah mengatakan kepadaku dari Abdullah bin ‘Amir dari An-Nu’man bin Basyir dari ‘Aisyah Rodhiallahu’anha, Rasulullah Sholallahu’alaihi wa sallam mengutus Utsman bin Affan agar ia datang menghadap. Ketika ia datang, Rasulullah Sholallahu’alaihi wa sallam menyambut kedatangannya. Setelah kami melihat Rasul menyambutnya maka salah seorang kamipun menyambut kedatangan yang lain dan ucapan terakhir yang diucapkan Rasulullah sambil menepuk pundaknya,
يَا عُثْمَانُ إِنَّ اللَّهَ عَسَى أَنْ يُلْبِسَكَ قَمِيصًا فَإِنْ أَرَارَكَ الْمُنَافِقُو نَ عَلَى خَلْعِهِ فَلاَ تَخْلَعْهُ حَتَّى تَلْقَانِي ثَلاَثَا
‘Wahai Utsman, mudah-mudahan Alloh akan memakaikan untukmu sebuah pakaian dan jika orang-orang munafik inginmelepaskan pakaian tersebut maka jangan engkau lepaskan hingga engkau menemuiku (meninggal)’. Tiga kali
Aku katakan,’Ya Ummul Mukminin hadits ini aku riwayatkan darimu.’Aisyah menjawab,’Demi Alloh aku sudah lupa.’Kemudian aku beritahukan hal tersebut kepada Mu’awiyah bin Abi Sufyan, namun ia kurang yakin hingga ia menulis surat kepada Ummul Mukminin,’Tuliskan untukku tentang hadits ini!’ Maka Ummul Mukminin menuliskan tentang hadits tersebut”. (H.R Ahmad dalam Al-Musnad, 6/86)

Wallahu A’lam

Tinggalkan komentar

Ketaqwaan Umar bin Khattab

Al-Faruq telah mengukir prestasi terbaik dalam wara’ dan takut kepada Allah dalam lebaran-lembaran sejarah. Inilah diantaranya:

– Suatu siang yang amat panas Utsman bin Affan di ‘Aliyah melihat seseorang menggiring dua ekor unta dari kejauhan. Padahal waktu itu benar-benar panas. “Ada apa dengan orang itu ? Kenapa dia tidak menetap di Madinah sampai panas reda, lalu baru keluar ?” gumam Utsman. Utsman mendekati salah seorang budaknya dan berkata, “Coba lihat, siapa gerangan itu”.

Budak itu pun mendekati seseorang yang berselimutkan selendang menggiring dua ekor unta itu. Ternyata dilihatnya adalah Amirul Mukminin. Segera dilaporkan hal itu kepada tuannya, Utsman bin Affan.

Maka Utsman melongokkan kepalanya di pintu. Angin panas berhembus kencang. Dia menarik lagi kepalanya. Dengan suara keras dia bertanya, “Apa yang membuatmu keluar di saat seperti ini ?!”
“Dua ekor unta zakat tertinggal. Unta-unta yang lain sudah dibawa pergi. Aku ingin mengantarkan keduanya ke tempat penjagaannya. Aku khawatir jika tidak kuantarkan kedua unta ini akan hilang, lalu aku dimintai pertanggungjawaban oleh Allah” jawab Umar.

“Wahai Amirul Mukminin! Mampirlah sejenak untuk minum dan berteduh. Biar kami yang mengantarkan kedua ekor unta itu” seru Utsman.

“Kembalilah ke tempatmu berteduh, wahai Utsman!” tukas Umar.
Utsman kembali seraya berkata “Barangsiapa ingin melihat seorang Al-Qawi Al-Amin (yang kuat dan terpercaya) lihatlah orang itu!” (Usud Al-Ghabah, Ibnul Atsir, IV/160 dengan sanad shahih).

– Abdullah bin Amir bin Rabi’ah bercerita “Aku pernah melihat Umar memungut sebatang jerami dari tanah lantas berkata ‘Duhai, sekiranya aku adalah sebatang jerami ini. Duhai, sekiranya aku bukan apa-apa. Duhai, sekiranya ibuku tak pernah melahirkanku’” (Siyar Al0Khulafa’, Adz-Dzahabi, halaman 83; Al-Muntazham, Ibnul Jauzi, IV/141).

– Qatadah bertutur “Ketika Umar singgah di Syam, dia dibuatkan makanan yang belum pernah dilihatnya sebelumnya. Saat dihidangkan dia berujar, ‘Ini untuk kami, lantas mana untuk orang-orang fakir yang tidur, sedangkan perut mereka tidak kenyang dengan roti gandum ?”

Khalid bin Walid berkata, ‘Mereka akan mendapatkan surga’

Maka kedua mata Umar berkaca-kaca dan kemudian berkata, ‘Jika makanan ini bagian kita dan mereka mendapatkan bagian surge, sungguh jauh sekali jarak kita dengan mereka’” (Manaqibu Amiril Mukminin, Ibnul Jauzi).

– Salim bin Abdullah mengatakan bahwa Umar bin Khattab pernah memasukkan tangannya ke dalam dubur unta yang sakit. “Aku khawatir akan ditanya tentangmu!” katanya kepada unta itu (Ath-Thabaqat, Ibnu Sa’ad, III/217; para periwayatnya terpercaya).

– Bara’ bin Ma’ruf menyampaikan bahwa suatu hari Umar bin Khattab keluar rumah menuju mimbar. Waktu itu dia sedang sakit. Seseorang menyarankan untuk meminum madu tertentu. Madu itu ada di baitulmal (Rumah zakat). Lantas umar berkata “JIka kalian mengizinkan, aku akan mengambilnya. Namun jika tidak, madu itu haram atasku” (Tarikh Ath-Thabari, II/569 dan Ath-Thabaqat, III/209).

– Anas bin Malik mengatakan bahwa dia pernah jalan-jalan bersama Umar bin Khattab. Keduanya memasuki sebuah kebun. Saat berada di dalam kebun dan diantara keduanya ada dinding pembatas. Anas bin Malik mendengar Umar berkata “Umar bin Khattab menjadi Amirul Mukminin ? Bah! Demi Allah, bertakwalah kepada Allah, wahai putra Khattab, atau Dia pasti mengadzabmu!” (Az-Zuhd, Imam Ahmad; dan diriwayatkan juga oleh Ibnu Abud Dunya di dalam Muhasabah An-Nafs ).

Tinggalkan komentar

Sang Pembaharu di Zaman Rasulullah

Nama lengkapnya adalah Umar bin Khaththab bin Nufail bin Abdul Izzy bin Rabah bin Qirath bin Razah bin Adi bin Ka’ab bin Luay al-Quraisy al-‘Adawy. Terkadang dipanggil dengan Abu Hafash dan digelari dengan al-Faruq. Ibunya bernama Hantimah binti Hasyim bin al-Muqhirah al-Makhzumiyah.

Awal Keislamanya.

Umar masuk Islam ketika para penganut Islam kurang lebih sekitar 40 (empat puluh) orang terdiri dari laki-laki dan perempuan.

Imam Tirmidzi, Imam Thabrani dan Hakim telah meriwayatkan dengan riwayat yang sama bahwa Nabi Shallallahu ‘alaihi wassalam telah berdo’a,” Ya Allah, muliakanlah agama Islam ini dengan orang yang paling Engkau cintai diantara kedua orang ini, yaitu Umar bin al-Khaththab atau Abu Jahal ‘Amr bin Hisyam.”.

Berkenaan dengan masuknya Umar bin al-Khaththab ke dalam Islam yang diriwayatkan oleh Ibnu Sa’ad yang diungkap oleh Imam Suyuti dalam kitab “ Tarikh al-Khulafa’ ar-Rasyidin” sebagai berikut:

Anas bin Malik berkata:” Pada suatu hari Umar keluar sambil menyandang pedangnya, lalu Bani Zahrah bertanya” Wahai Umar, hendak kemana engkau?,” maka Umar menjawab, “ Aku hendak membunuh Muhammad.” Selanjutnya orang tadi bertanya:” Bagaimana dengan perdamaian yang telah dibuat antara Bani Hasyim dengan Bani Zuhrah, sementara engkau hendak membunuh Muhammad”.

Lalu orang tadi berkata,” Tidak kau tahu bahwa adikmu dan saudara iparmu telah meninggalkan agamamu”. Kemudian Umar pergi menuju rumah adiknya dilihatnya adik dan iparnya sedang membaca lembaran Al-Quran, lalu Umar berkata, “barangkali keduanya benar telah berpindah agama”,. Maka Umar melompat dan menginjaknya dengan keras, lalu adiknya (Fathimah binti Khaththab) datang mendorong Umar, tetapi Umar menamparnya dengan keras sehingga muka adiknya mengeluarkan darah.

Kemudian Umar berkata: “Berikan lembaran (al-Quran) itu kepadaku, aku ingin membacanya”, maka adiknya berkata.” Kamu itu dalam keadaan najis tidak boleh menyentuhnya kecuali kamu dalam keadaan suci, kalau engaku ingin tahu maka mandilah (berwudhulah/bersuci).”. Lalu Umar berdiri dan mandi (bersuci) kemudian membaca lembaran (al-Quran) tersebut yaitu surat Thaha sampai ayat,” Sesungguhnya Aku ini adalah Allah, tidak ada tuhanselain Aku, maka sembahlah Aku dirikanlah Shalat untuk mengingatku.” (Qs.Thaha:14). Setelah itu Umar berkata,” Bawalah aku menemui Muhammad.”.

Mendengar perkataan Umar tersebut langsung Khabbab keluar dari sembunyianya seraya berkata:”Wahai Umar, aku merasa bahagia, aku harap do’a yang dipanjatkan Nabi pada malam kamis menjadi kenyataan, Ia (Nabi) berdo’a “Ya Allah, muliakanlah agama Islam ini dengan orang yang paling Engkau cintai diantara kedua orang ini, yaitu Umar bin al-Khaththab atau Abu Jahal ‘Amr bin Hisyam.”.

Lalu Umar berangkat menuju tempat Muhammad Shallallahu alaihi wassalam, didepan pintu berdiri Hamzah, Thalhah dan sahabat lainnya. Lalu Hamzah seraya berkata,” jika Allah menghendaki kebaikan baginya, niscaya dia akan masuk Islam, tetapi jika ada tujuan lain kita akan membunuhnya”. Lalu kemudian Umar menyatakan masuk Islam dihadapan Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wassalam.

Lalu bertambahlah kejayaan Islam dan Kaum Muslimin dengan masuknya Umar bin Khaththab, sebagaimana ini diriwayatkan oleh Imam Bukhari dari Ibnu Mas’ud, seraya berkata,” Kejayaan kami bertambah sejak masuknya Umar.”.

Umar turut serta dalam peperangan yang dilakukan bersama Rasulullah, dan tetap bertahan dalam perang Uhud bersama Rasulullah sebagaimana dijelaskan oleh Imam Suyuthi dalam “Tarikh al-Khulafa’ar Rasyidin”.

Rasulullah memberikan gelar al-Faruq kepadanya, sebagaimana ini diriwayatkan oleh Ibnu Sa’ad dari Dzakwan, seraya dia berkata,” Aku telah bertanya kepada Aisyah, “ Siapakah yang memanggil Umar dengan nama al-Faruq?”, maka Aisyah menjawab “Rasulullah”.

Hadist Imam Bukhari dari Abu Hurairah, Rasulullah bersabda:” Sungguh telah ada dari umat-umat sebelum kamu para pembaharu, dan jika ada pembaharu dari umatku niscaya ‘Umarlah orangnya”. Hadist ini dishahihkan oleh Imam Hakim. Demikian juga Imam Tirmidzi telah meriwayatkan dari Uqbah bin Amir bahwa Nabi bersabda,” Seandainya ada seorang Nabi setelahku, tentulah Umar bin al-Khaththab orangnya.”.

Diriwayatkan oleh Tirmidzi dari Ibnu Umar dia berkata,” Nabi telah bersabda:”Sesungguhnya Allah telah mengalirkan kebenaran melalui lidah dan hati Umar”. Anaknya Umar (Abdullah) berkata,” Apa yang pernah dikatakan oleh ayahku (Umar) tentang sesuatu maka kejadiannya seperti apa yang diperkirakan oleh ayahku”.

Keberaniannya

Riwayat dari Ibnu ‘Asakir telah meriwayatkan dari Ali, dia berkata,” Aku tidak mengetahui seorangpun yang hijrah dengan sembunyi sembunyi kecuali Umar bi al-Khaththab melakukan dengan terang terangan”. Dimana Umar seraya menyandang pedang dan busur anak panahnya di pundak lalu dia mendatangi Ka’bah dimana kaum Quraisy sedang berada di halamannya, lalu ia melakukan thawaf sebanyak 7 kali dan mengerjakan shalat 2 rakaat di maqam Ibrahim.

Kemudian ia mendatangi perkumpulan mereka satu persatu dan berkata,” Barang siapa orang yang ibunya merelakan kematiannya, anaknya menjadi yatim dan istrinya menjadi janda, maka temuilah aku di belakang lembah itu”. Kesaksian tersebut menunjukan keberanian Umar bin Khaththab Radhiyallahu’Anhu.

Wafatnya

Pada hari rabu bulan Dzulhijah tahun 23 H ia wafat, ia ditikam ketika sedang melakukan Shalat Subuh beliau ditikam oleh seorang Majusi yang bernama Abu Lu’luah budak milik al-Mughirah bin Syu’bah diduga ia mendapat perintah dari kalangan Majusi. Umar dimakamkan di samping Nabi dan Abu Bakar ash Shiddiq, beliau wafat dalam usia 63 tahun. [ahlulhadits]

Disalin dari Biografi Umar Ibn Khaththab dalam Tahbaqat Ibn Sa’ad, Tarikh al-Khulafa’ar Rasyidin Imam Suyuthi (Hatibening.com)

Tinggalkan komentar

Beberapa Keistimewaan Abu Bakar Ash-Shiddiq

Abu Bakr Ash-Shiddiq bernama lengkap Abdullah bin Utsman bin Amir bin Amru bin Ka`ab bin Sa`ad bin Taim bin Murrah bin Ka`ab bin Lu`ai bin Ghalib bin Fihr al-Qurasy at-Taimi – radhiyallahu`anhu. Bertemu nasabnya dengan Nabi pada kakeknya Murrah bin Ka’ab bin Lu’ai. Beliau merupakan shahabat Rasulullah – shalallahu`alaihi was salam – yang telah menemani Rasulullah sejak awal diutusnya beliau sebagai Rasul, beliau termasuk orang yang awal masuk Islam.

Allah telah mempersaksikan persahabatan Rasulullah dengan Abu Bakar dalam Al-Qur`an, yaitu dalam firman-Nya : “…sedang dia salah seorang dari dua orang ketika keduanya berada dalam gua, di waktu dia berkata kepada sahabatnya: `Janganlah kamu berduka cita, sesungguhnya Allah beserta kita’.” (QS at-Taubah : 40)

`Aisyah, Abu Sa’id dan Ibnu Abbas dalam menafsirkan ayat ini mengatakan : “Abu Bakar-lah yang mengiringi Nabi dalam gua tersebut.”

Dari Amru bin al-Ash radhiyallahu`anhu, bahwa Rasulullah mengutusnya atas pasukan Dzatus Salasil : “Aku lalu mendatangi beliau dan bertanya “Siapa manusia yang paling engkau cintai?” beliau bersabda :”Aisyah” aku berkata : “kalau dari lelaki?” beliau menjawab : “ayahnya (Abu Bakar)” aku berkata : “lalu siapa?” beliau menjawab: “Umar” lalu menyebutkan beberapa orang lelaki.” (HR.Bukhari dan Muslim)

“Sesungguhnya Allah telah menjadikanku sebagai kekasih-Nya, sebagaimana Dia menjadikan Ibrahim sebagai kekasih-Nya. Dan kalau saja aku mengambil dari umatku sebagai kekasih, akan aku jadikan Abu Bakar sebagai kekasih.” (HR. Bukhari dan Muslim)

Dari Abu Sa`id radhiyallahu`anhu, bahwa Rasulullah duduk di mimbar, lalu bersabda :”Sesungguhnya ada seorang hamba yang diberi pilihan oleh Allah, antara diberi kemewahan dunia dengan apa yang di sisi-Nya. Maka hamba itu memilih apa yang di sisi-Nya” lalu Abu bakar menangis dan menangis, lalu berkata :”ayah dan ibu kami sebagai tebusanmu” Abu Sa`id berkata : “yang dimaksud hamba tersebut adalah Rasulullah, dan Abu Bakar adalah orang yang paling tahu diantara kami” Rasulullah bersabda : “Sesungguhnya orang yang paling banyak memberikan perlindungan kepadaku dengan harta dan persahabatannya adalah Abu Bakar. Andaikan aku boleh mengambil seorang kekasih (dalam riwayat lain ada tambahan : “selain rabb-ku”), niscaya aku akan mengambil Abu Bakar sebagai kekasihku. Tetapi ini adalah persaudaraan dalam Islam. Tidak ada di dalam masjid sebuah pintu kecuali telah ditutup, melainkan hanya pintu Abu Bakar saja (yang masih terbuka).” (HR. Bukhari dan Muslim)

Rasulullah bersabda : “Sesungguhnya Allah telah mengutusku kepada kalian semua. Namun kalian malah berkata `kamu adalah pendusta’. Sedangkan Abu Bakar membenarkan (ajaranku). Dia telah membantuku dengan jiwa dan hartanya. Apakah kalian akan meninggalkan aku (dengan meninggalkan) shahabatku?” Rasulullah mengucapkan kalimat itu 2 kali. Sejak itu Abu bakar tidak pernah disakiti (oleh seorangpun dari kaum muslimin). (HR. Bukhari)

Dalam riwayat al-Bukhari diriwayatkan dari Aisyah radhiyallahu`anha, bahwa ketika Rasulullah wafat, Abu Bakar datang dengan menunggang kuda dari rumah beliau yang berada di daerah Sunh. Beliau turun dari hewan tunggangannya itu kemudian masuk ke masjid. Beliau tidak mengajak seorang pun untuk berbicara sampai akhirnya masuk ke dalam rumah Aisyah. Abu Bakar menyingkap wajah Rasulullah yang ditutupi dengan kain kemudian mengecup keningnya. Abu Bakar pun menangis kemudian berkata : “demi ayah dan ibuku sebagai tebusanmu, Allah tidak akan menghimpun dua kematian pada dirimu. Adapun kematian yang telah ditetapkan pada dirimu, berarti engkau memang sudah meninggal.”Kemudian Abu Bakar keluar dan Umar sedang berbicara dihadapan orang-orang. Maka Abu Bakar berkata : “duduklah wahai Umar!” Namun Umar enggan untuk duduk. Maka orang-orang menghampiri Abu Bakar dan meninggalkan Umar. Abu Bakar berkata : “Amma bad`du, barang siapa diantara kalian ada yang menyembah Muhammad, maka sesungguhnya Muhammad telah mati. Kalau kalian menyembah Allah, maka sesungguhnya Allah Maha Hidup dan tidak akan pernah mati. Allah telah berfirman :

“Muhammad itu tidak lain hanyalah seorang rasul, sungguh telah berlalu sebelumnya beberapa orang rasul. Apakah Jika dia wafat atau dibunuh kamu berbalik ke belakang (murtad)? barangsiapa yang berbalik ke belakang, maka ia tidak dapat mendatangkan mudharat kepada Allah sedikitpun, dan Allah akan memberi balasan kepada orang-orang yang bersyukur.” (QS Ali Imran : 144)

Ibnu Abbas radhiyallahu`anhuma berkata : “demi Allah, seakan-akan orang-orang tidak mengetahui bahwa Allah telah menurunkan ayat ini sampai Abu Bakar membacakannya. Maka semua orang menerima ayat Al-Qur`an itu, tak seorangpun diantara mereka yang mendengarnya melainkan melantunkannya.”

Sa`id bin Musayyab rahimahullah berkata : bahwa Umar ketika itu berkata : “Demi Allah, sepertinya aku baru mendengar ayat itu ketika dibaca oleh Abu Bakar, sampai-sampai aku tak kuasa mengangkat kedua kakiku, hingga aku tertunduk ke tanah ketika aku mendengar Abu Bakar membacanya. Kini aku sudah tahu bahwa nabi memang sudah meninggal.”

Dalam riwayat al-Bukhari lainnya, Umar berkata : “maka orang-orang menabahkan hati mereka sambil tetap mengucurkan air mata. Lalu orang-orang Anshor berkumpul di sekitar Sa`ad bin Ubadah yang berada di Saqifah Bani Sa`idah” mereka berkata : “Dari kalangan kami (Anshor) ada pemimpin, demikian pula dari kalangan kalian!” maka Abu Bakar, Umar dan Abu Ubaidah bin al-Jarroh mendekati mereka. Umar mulai bicara, namun segera dihentikan Abu Bakar. Dalam hal ini Umar berkata : “Demi Allah, yang kuinginkan sebenarnya hanyalah mengungkapkan hal yang menurutku sangat bagus. Aku khawatir Abu Bakar tidak menyampaikannya” Kemudian Abu Bakar bicara, ternyata dia orang yang terfasih dalam ucapannya, beliau berkata : “Kami adalah pemimpin, sedangkan kalian adalah para menteri.” Habbab bin al-Mundzir menanggapi : “Tidak, demi Allah kami tidak akan melakukannya, dari kami ada pemimpin dan dari kalian juga ada pemimpin.” Abu Bakar menjawab : “Tidak, kami adalah pemimpin, sedangkan kalian adalah para menteri. Mereka (kaum Muhajirin) adalah suku Arab yang paling adil, yang paling mulia dan paling baik nasabnya. Maka baiatlah Umar atau Abu Ubaidah bin al-Jarroh.”Maka Umar menyela : “Bahkan kami akan membai`atmu. Engkau adalah sayyid kami, orang yang terbaik diantara kami dan paling dicintai Rasulullah.” Umar lalu memegang tangan Abu Bakar dan membai`atnya yang kemudian diikuti oleh orang banyak. Lalu ada seorang yang berkata : “kalian telah membunuh (hak khalifah) Sa`ad (bin Ubadah).” Maka Umar berkata : “Allah yang telah membunuhnya.” (Riwayat Bukhari)

Menurut `ulama ahli sejarah, Abu Bakar menerima jasa memerah susu kambing untuk penduduk desa. Ketika beliau telah dibai`at menjadi khalifah, ada seorang wanita desa berkata : “sekarang Abu Bakar tidak akan lagi memerahkan susu kambing kami.” Perkataan itu didengar oleh Abu Bakar sehingga dia berkata : “tidak, bahkan aku akan tetap menerima jasa memerah susu kambing kalian. Sesungguhnya aku berharap dengan jabatan yang telah aku sandang sekarang ini sama sekali tidak merubah kebiasaanku di masa silam.” Terbukti, Abu Bakar tetap memerahkan susu kambing-kambing mereka.

Ketika Abu Bakar diangkat sebagai khalifah, beliau memerintahkan Umar untuk mengurusi urusan haji kaum muslimin. Barulah pada tahun berikutnya Abu Bakar menunaikan haji. Sedangkan untuk ibadah umroh, beliau lakukan pada bulan Rajab tahun 12 H. beliau memasuki kota Makkah sekitar waktu dhuha dan langsung menuju rumahnya. Beliau ditemani oleh beberapa orang pemuda yang sedang berbincang-bincang dengannya. Lalu dikatakan kepada Abu Quhafah (Ayahnya Abu Bakar) : “ini putramu (telah datang)!”

Maka Abu Quhafah berdiri dari tempatnya. Abu Bakar bergegas menyuruh untanya untuk bersimpuh. Beliau turun dari untanya ketika unta itu belum sempat bersimpuh dengan sempurna sambil berkata : “wahai ayahku, janganlah anda berdiri!” Lalu Abu Bakar memeluk Abu Quhafah
dan mengecup keningnya. Tentu saja Abu Quhafah menangis sebagai luapan rasa bahagia dengan kedatangan putranya tersebut.

Setelah itu datanglah beberapa tokoh kota Makkah seperti Attab bin Usaid, Suhail bin Amru, Ikrimah bin Abi Jahal, dan al-Harits bin Hisyam. Mereka semua mengucapkan salam kepada Abu Bakar : “Assalamu`alaika wahai khalifah Rasulullah!” mereka semua menjabat tangan Abu Bakar. Lalu Abu Quhafah berkata : “wahai Atiq (julukan Abu Bakar), mereka itu adalah orang-orang (yang baik). Oleh karena itu, jalinlah persahabatan yang baik dengan mereka!” Abu Bakar berkata : “Wahai ayahku, tidak ada daya dan upaya kecuali hanya dengan pertolongan Allah. Aku telah diberi beban yang sangat berat, tentu saja aku tidak akan memiliki kekuatan untuk menanggungnya kecuali hanya dengan pertolongan Allah.” Lalu Abu Bakar berkata : “Apakah ada orang yang akan mengadukan sebuah perbuatan dzalim?” Ternyata tidak ada seorangpun yang datang kepada Abu Bakar untuk melapor sebuah kedzaliman. Semua orang malah menyanjung pemimpin mereka tersebut.

Menurut para `ulama ahli sejarah Abu Bakar meninggal dunia pada malam selasa, tepatnya antara waktu maghrib dan isya pada tanggal 8 Jumadil awal 13 H. Usia beliau ketika meninggal dunia adalah 63 tahun. Beliau berwasiat agar jenazahnya dimandikan oleh Asma` binti Umais, istri beliau. Kemudian beliau dimakamkan di samping makam Rasulullah. Umar mensholati jenazahnya diantara makam Nabi dan mimbar (ar-Raudhah). Sedangkan yang turun langsung ke dalam liang lahat adalah putranya yang bernama Abdurrahman (bin Abi Bakar), Umar, Utsman, dan Thalhah bin Ubaidillah. [ahlulhadits]



Tinggalkan komentar

  • Kajian.Net
  • Kategori

  • rindusunnah.com
  • Calendar

    Desember 2017
    S S R K J S M
    « Agu    
     123
    45678910
    11121314151617
    18192021222324
    25262728293031